Jangan Sepelekan Takaran Oli Mesin Mobil, Akibatnya Fatal

Kompas.com - 30/06/2020, 14:41 WIB
Ilustrasi warna oli Ilustrasi warna oli
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski mengganti oli menjadi salah satu bentuk wajib pemilik kendaraan, namun dalam praktiknya masih banyak masyarakat yang salah dalam pelaksanaannya. Terutama bagi yang mencoba mengganti oli sendiri tanpa ke bengkel.

Sebenarnya kegiatan tersebut sah-sah saja dilakukan, asalkan selama pelaksanaannya dilakukan dengan benar.

Sementara untuk kesalahan dalam mengganti oli sendiri, paling sering adalah soal volume atau takaran yang akan digunakan.

Kebanyakan pemilik mobil kurang memperhatikan berapa volume oli yang dibutuhkan untuk mesin mobilnya. Karena itu, masalah oli kurang atau kelebihan masih sering menjadi masalah yang kerap ditemui.

Baca juga: Bukan Basi, Tapi Oli Bisa Rusak Saat Mobil Lama Tak Digunakan

"Terkait mengganti oli yang tidak sesuai takaran itu ada dua hal, bisa kelebihan atau justru malah kurang jumlah volume liternya. Keduanya sama-sama punya dampak yang merugikan bagi pemilik mobil, tapi memang kerap dianggap remeh," ucap Suparman, Kepala Bengkel Auto2000 Yos Sudarso, belum lama ini.

Pelumas kendaraanwww.netwaste.org.au Pelumas kendaraan

Penting dipahami, saat mengisi pelumas melebihi takaran yang seharusnya, maka masalah yang terjadi akan membuat kerja mesin semakin berat.

Imbas dari kondisi tersebut, membuat tarikan mobil terasa berat, bahkan performa mesin pun menjadi "boyo" meski pedal gas sudah kick-down.

Kondisi tersebut terjadi akibat pelumas di dalam mesin akan terlalu banyak membuat gelumbun udara.

Dengan demikian, bisa mempengaruhi kerja pompa oli yang juga mengurangi distribusi pelumas ke sektor-sektor mesin lainnya, bahkan besar kemungkinan mobil pun akan menjadi boros.

Baca juga: Salah Kaprah Soal Interval Pergantian Oli Mesin Kendaraan

Sementara bila takaran oli kurang dari yang seharusnya, dampak buruknya bisa lebih fatal lagi. Lantaran fungsi pelumasan yang berkurang, membuat komponen di dalam mesin akan juga minim mendapatkan suplai oli yang membuat gesekan antar metal menjadi kasar dan membuat keausan.

Ilustrasi ganti oli atau pelumas mesin mobilhttp://www.jupitergaragesheffield.co.uk Ilustrasi ganti oli atau pelumas mesin mobil

"Suara mesin akan terdengan kasar karena gesekan yang timbul akibat kurangnya oli semakin besar. Bila diamkan terlalu lama, ujung-ujungnya bisa membuat mesin rusak karena banyak komponen yang keausan," ujar Suparman.

Lebih lanjut dia menyarankan untuk pergantian oli baiknya dilakukan sesuai takaran, karena itu penting untuk membaca buku manual karena akan tertera informasi mengenai volume oli termasuk jenis yang disarankan.

Baca juga: Penasaran Apakah Oli Mesin Bisa Basi, Ini Jawabannya

Suparna juga menyarankan pemilik mobil untuk menghindari kebiasaan menambahkan oli tanpa takaran yang jelas.

Ilustrasi pelumas Ilustrasi pelumas

 

Kegiatan tersebut merupakan tindakan yang salah kaprah bila tidak dibarengin dengan kepastian berapa oli yang berkurang di dalam mobil.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X