Aturan Tidak Sinkron, Pengusaha Bus Bilang Percuma Ada Kelonggaran

Kompas.com - 11/06/2020, 07:42 WIB
Ilustrasi KOMPAS.com/MURTI ALI LINGGAIlustrasi
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Adanya aturan baru untuk transportasi umum yang diterbitkan Kementerian Perhubungan ( Kemenhub) melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, masih menyisahkan tanda tanya dan keresahan bagi pengusaha bus antarkota antar provinsi ( AKAP).

Pasalnya, meskipun dalam Surat Edaran (SE) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Pedoman dan Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Tansportasi Darat Pada Masa Adaptasi Kebiasaan Baru Untuk Mencegah Penyebaran Covid-19, bus AKAP sudah boleh membawa penumpang hingga 70 persen. Tapi hal tersebut dirasa percuma bila regulasi tiap daerah berbeda.

Contohnya untuk wilayah Jakarta dan sekitarnya. Dengan kebijakan yang masih mengharuskan masyarakat mengantongi Surat Izin Keluar Masuk ( SIKM) serta persyaratan lainnya, akan membuat calon penumpang mengurungkan niat untuk pergi atau datang ke Jakarta, yang berimbas pada sepinya penumpang.

Baca juga: Begini Pedoman dan Teknis Transpotasi Umum Jelang New Normal

"Jadi itu masalahnya, percuma ada aturan dari pusat tapi tiap daerah juga punya regulasi, karena tidak sinkron. Harusnya itu kan satu suara satu pintu, kalau begini, kami yang babak belur harus bagaimana," kata Ketua Umum Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia ( IPOMI) Kurnia Lesani Adnan, kepada Kompas.com, Rabu (10/6/2020).

Polisi menghalau mobil bus yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Polisi menghalau mobil bus yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.

Pria yang akrab disapa Sani itu juga mengatakan, baiknya harus ada solusi dari pemerintah mengenai aturan main yang jelas. Karena bila masing-masing wilayah punya kewenangan sendiri, maka usaha untuk mengerakan kembali roda bisnis di bidang transportasi darat tidak akan berjalan.

Dengan demikian, meski sudah ada kelonggaran yang diberikan Kemenhub untuk dapat mengisi dan membawa penumpang sampai 70 persen pada fase awal, akan sia-sia lantaran tidak ada demand atau penumpangnya.

"Pertanyaan besar kami ini seperti apa pengawasan dan penegakan hukumnya. Bila oleh Polri, apakah menjamin mengerti seperti yang dituangkan pada Permenhub 41 dan SE 11 itu, kalau oleh Dinas Perhubungan ( Dishub) apakah mereka akan patuh pada aturan pusat atau justru ikut aturan dari daerah dan Peraturan Gubernur (Pergub) masing-masing wilayahnya," ucap Sani.

Baca juga: Begini Teknis dan Aturan Resmi Berkendara Selama New Normal

"Kondisi itu harus ditegaskan bagaimana di lapangannya, karena bila berbeda-beda ini akan menjadi bias dan bisa menimbulkan konflik. Bahkan bisa membuka peluang adanya praktik ilegal seperti kejadian pada larangan Lebaran kemarin," kata dia.

Polisi menghalau mobil bus yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Polisi menghalau mobil bus yang membawa penumpang di jalan tol Jakarta-Cikampek untuk keluar ke Gerbang tol Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/4/2020). Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB. Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Pemeriksaan dan penyekatan kendaraan tersebut akan dilakukan di 18 titik pos pengamanan terpadu dan pos-pos check point di jalur tikus dan perbatasan.

Senada dengan Sani, Anthony Steven Hambali pemilik PO Sumber Alam juga mengutarakan hal yang sama.

Bahkan menurut Anthony kondisi yang tidak jelas tersebut sudah mulai memunculkan transportasi ilegal di beberapa daerah.

"Jangan bicara soal naik tarif dulu, dengan aturan yang diberatkan dan berbeda-beda saja penumpangnya sepi. Percuma dikasih 70 persen tapi kondisinya seperti ini, belum lagi daerah-daerah masih tidak rata, ada yang zona merah dan lain sebagainya," ujar Anthony.

Baca juga: Sudah Tahu Mayoritas Bus AKAP Pakai Sasis Mesin Belakang?

Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00. Dokumentasi Polda Metro Jaya (Istimewa) Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah yang bersembunyi di toilet bus AKAP guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu (29/4/2020) pukul 22.00.

"Tapi imbas dari itu, karena sulit dan lain-lain, banyak timbul bus liar sekarang yang nekat membawa penumpang tanpa menghiraukan aturan yang berlaku. Ini sudah kejadian dan banyak sekali," kata dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X