Sudah Tahu Mayoritas Bus AKAP Pakai Sasis Mesin Belakang?

Kompas.com - 09/06/2020, 11:42 WIB
Beberapa petugas pemadam kebakaran mengecek bagian mesin bus transjakarta yang terbakar di Halte Stasiun Jatinegara 2. Dari mesin belakang bus ini diduga awal terjadinya kebakaran. Sabtu (18/7/2015). Kompas.com/Robertus BelarminusBeberapa petugas pemadam kebakaran mengecek bagian mesin bus transjakarta yang terbakar di Halte Stasiun Jatinegara 2. Dari mesin belakang bus ini diduga awal terjadinya kebakaran. Sabtu (18/7/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com – Bus antar kota antar provinsi (AKAP) yang sering digunakan untuk perjalanan jauh kadang menggunakan bus dengan mesin belakang. Padahal bus besar juga ada yang menggunakan mesin depan.

Lalu mengapa kebanyakan bus AKAP menggunakan model mesin belakang daripada depan?
Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia Prasetyo Adi, mengatakan, bus dengan mesin belakang memiliki beberapa keunggulan jika dipakai untuk bus AKAP.

Mesin belakang suaranya tidak masuk ke kebin, jadi terdengar lebih lembut. Kemudian untuk pemeriksaan dan perbaikan mesin lebih mudah,” kata Prasetyo kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Toyota Yaris Cross Tepergok Mulai Dikirim ke Diler

Bus AKAP ekonomigramho.com Bus AKAP ekonomi

Sepakat dengan Prasetyo, Dimas Raditya, anggota dari forum Bismania Indonesia, mengatakan, selain lebih hening suaranya, suspensinya juga empuk jika dibanding bus bermesin depan.

“Lebih nyaman, karena setelan suspensi lebih empuk dan sudah banyak juga yang sudah mengadopsi suspensi udara,” ucap Dimas kepada Kompas.com.

Suspensi yang disetel lebih empuk membuat penumpang merasa lebih nyaman ketika bepergian jauh. Selain itu, bus dengan menggunakan mesin belakang bisa lebih hemat dalam perjalanan jauh dengan kecepatan yang konstan.

Baca juga: Boleh Angkut Penumpang Lagi, Ojek Online Terapkan Protokol Kesehatan

Dimas menjelaskan, bus dengan mesin di belakang bisa lebih hemat bahan bakar dibanding bus bermesin depan saat dalam kecepatan tinggi dan konstan. Namun ada satu kekurangan dibanding bus bermesin depan.

“Kekurangannya, harga sasis bus mesin belakang cenderung lebih mahal daripada bus bermesin depan,” katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X