3 Jurus Jitu Bikin Awet Sokbreker Sepeda Motor

Kompas.com - 04/05/2020, 16:42 WIB
Sokbreker aftermarket harus sama ukuran panjangnya dengan versi orisinal. KompasOtomotif-Donny AprilianandaSokbreker aftermarket harus sama ukuran panjangnya dengan versi orisinal.

JAKARTA, KOMPAS.com - Suspensi atau sokbreker memiliki fungsi yang sangat penting pada sepeda motor. Sebab, komponen ini juga mempengaruhi performa, kendali, dan kenyamanan berkendara.

Untuk itu, penting untuk melakukan perawatan pada sokbreker. Sebab, jika terjadi kerusakan, akan sangat berdampak pada kenyamanan dan aspek lainnya.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Standar Samping Bikin Sokbreker Belakang Rusak

Kelvin, pemilik bengkel spesialis peredam kejut Kelvin PJRT di Bandung, Jawa Barat, mengatakan, tidak sulit merawat suspensi agar kondisinya tetap terawat dan berfungsi dengan baik.

Sokbreker belakang aftermarket untuk Honda ADV 150Kompas.com/Donny Sokbreker belakang aftermarket untuk Honda ADV 150

"Pertama jangan biasakan motor kotor. Kedua jangan biasakan membawa beban melebihi kapasitas, dan ketiga jangan pakai aksesori peninggi shockabsorber buat shock belakang," kata Kelvin, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Berikut 3 jurus jitu untuk merawat sokbreker motor:

1. Jaga Kebersihan Sokbreker

Kelvin mengatakan, suspensi yang kotor menjadi tempat debu dan kerikil halus. Jika sudah menumpuk, debu dan kerikil dapat menyebabkan as sokbreker baret dan mengakibatkan oli bocor.

"Apalagi kalau musim hujan, kan sering kotor, masuk air, sering-sering bersihkan bagian suspensi," ujar Kelvin.

Baca juga: Hindari Patah Sokbreker, Begini Teknik Benar Menghajar Jalan Berlubang

2. Pemakaian yang Wajar

Menurut Kelvin, pemakaian wajar yang dimaksud adalah tidak membawa beban melebihi batas normal. Khusus untuk pemakaian sokbreker aftermarket, setel tingkat kekerasannya sesuai beban yang sering dibawa.

"Kalau kita sering boncengan, kalau misalkan pakai shock variasi, bisa disetel per-nya, dibuat seusai kebutuhan, jadi di jalan lebih nyaman dan tidak amblas," kata Kelvin.

3. Jangan Pakai Peninggi Sokbreker.

Anting-anting peninggi suspensi membuat sokbreker jadi lebih tinggi. Namun, ubahan ini berpotensi memberikan dampak buruk. Sudutnya dikhawatirkan dapat berubah dan membuatnya kerja lebih keras.

Parahnya lagi, bisa menyebabkan sokbreker bengkok. Selain itu, material yang digunakan untuk membuat peninggi sokbreker ini juga diragukan dan berpotensi patah.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X