Ganti Helm Jika Sudah Mengeluarkan Tanda Seperti Ini

Kompas.com - 09/03/2020, 19:02 WIB
Beberapa koleksi helm yang ada di RC Motogarage KOMPAS.com/Aprida Mega NandaBeberapa koleksi helm yang ada di RC Motogarage
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Cuaca yang kerap berganti membuat kenyamanan helm berkurang. Terlebih, jika pelindung utama bagian kepala para pengendara sepeda motor ini selalu digunakan sehari-hari.

Hal tersebut dikarenakan adanya perubahan suhu pada helm yang membuat interior jadi lembab. Pada akhirnya, busa helm bisa menipis dan longgar.

"Helm itu punya masa pakainya atau kadaluarsa. Biasanya, untuk helm-helm yang banyak beredar saat ini ketika styrofoam terus-menerus copot karena terlalu sering dipakai, tandanya helm sudah harus diganti," kata salah satu pegiat dari komunitas Belajar Helm Ahmad M kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca juga: Tips Power Window Panjang Umur, Jangan Parkir Sembarangan

Petugas kepolisian dari direktorat lalu lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya menyosialisasikan penerapan sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE) untuk kendaraan roda dua atau motor di Simpang Sarinah, Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (3/2/2020). Untuk saat ini sistem ETLE untuk pengendara sepeda motor fokus pada penindakan tiga pelanggaran, yakni penggunaan helm, menerobos traffic light, dan melanggar marka jalan. Penerapan aturan tersebut telah resmi diberlakukan mulai Sabtu (1/2/2020).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas kepolisian dari direktorat lalu lintas (Ditlantas) Polda Metro Jaya menyosialisasikan penerapan sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE) untuk kendaraan roda dua atau motor di Simpang Sarinah, Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (3/2/2020). Untuk saat ini sistem ETLE untuk pengendara sepeda motor fokus pada penindakan tiga pelanggaran, yakni penggunaan helm, menerobos traffic light, dan melanggar marka jalan. Penerapan aturan tersebut telah resmi diberlakukan mulai Sabtu (1/2/2020).

Styrofoam sendiri merupakan lapisan busa di dalam helm yang berfungsi untuk melindungi kepala, pipi, dan kening ketika terjadi getaran atau benturan.

Bagian ini penting untuk diperhatikan karena langsung berinteraksi dengan kepala pengendara. Adapun penyebab styrofoam terlepas dari interior karena busa sudah mulai mengeras dan lembap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Lalu, tanda lainnya yang mudah untuk dicek adalah interior helm sudah mulai kusam, ada getas, karena sering terkena keringat. Bila helm terus dipaksakan, biasanya busa akan mengempis sehingga helm terasa kendur saat digunakan," ujar Ahmad.

Lebih jelas lagi, lanjut dia, pada bagian tertentu di helm akan tertera tanggal pembuatannya.

"Oleh sebab itu, sebaiknya setelah helm digunakan langsung dijemur walau sudah malam. Selain agar tidak bau, itu berfungsi supaya tidak terlalu lembab. Kemudian paling tidak dalam waktu dua minggu dicuci," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.