Ini Alasan Australia Harus Jadi Tujuan Ekspor Otomotif Indonesia

Kompas.com - 08/03/2020, 10:25 WIB
Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESMobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Meningkatnya ekspor otomotif Indonesia pada 2019, dibaca sebagai peluang untuk memperbesar target pasar.

Seperti diketahui, tahun lalu penjualan otomotif nasional menurun, namun terbantu dengan kenaikan ekspor.

Menurut Putu Juli Ardika, Direktur Industri Maritim, Alat Transportasi, dan Alat Pertahanan Kementerian Perindustrian, tahun lalu pasar otomotif nasional turun 10 persen, tapi penjualan ekspor meningkat 25 persen.

Hal ini membuat pemerintah tengah membuka peluang untuk mengekspor kendaraan ke beberapa negara. Salah satunya ke Australia, lewat kemitraan dagang Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA).

Baca juga: Mesin Isuzu Panther Masih Bisa Memenuhi Standar Euro IV

Petugas memeriksa mobil Toyota Fortuner produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, yang akan diekspor melalui dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Petugas memeriksa mobil Toyota Fortuner produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, yang akan diekspor melalui dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

“Ini memang sedang dijajaki, Pak Menteri Perindustrian sedang terus berupaya untuk bertemu dengan prinsipal. Karena ekspor itu kan harus tetap seizin dengan prinsipal,” ujar Putu saat ditemui di JCC Senayan, Jakarta (6/3/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Australia dibidik bukan tanpa alasan. Setidaknya ada sejumlah alasan mengapa Indonesia harus mendorong ekspor ke Negeri Kanguru tersebut.

“Kalau kita lihat, di Australia itu pasarnya lebih besar dari pasar Indonesia, kendaraan bermotor itu lebih dari satu juta sekian,” katanya.

Baca juga: Xpander Kembali Melemah, Berikut Daftar LMPV Terlaris pada Januari 2020

Jalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri.racv.com.au Jalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri.

“Jadi kalau dari sebagian itu di-supply dari negara-negara Asean lainnya termasuk Indonesia, pastinya cukup signifikan untuk menambah ekspor kita,” ucap Putu.

Sementara itu, Tenaga Ahli Bidang Perjanjian Internasional Kementerian Perdagangan Rico Nugrahatama, secara terpisah mengatakan, berhenti produksinya pabrik otomotif di Australia membuat negara tersebut hanya mengandalkan impor dari beberapa negara.

“Karena permintaan di sana cukup tinggi. Selain itu, di sana sedikit sekali produk yang diproduksi dalam negeri, enggak signifikan jumlahnya, kebanyakan impor semua,” ujar Rico kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Baca juga: Begini Syarat Bus Double Decker di Indonesia

Para pekerja di pabrik Mitsubishi Fuso di Kawasaki, Jepang, sedang memproduksi truk heavy duty.Febri Ardani/KompasOtomotif Para pekerja di pabrik Mitsubishi Fuso di Kawasaki, Jepang, sedang memproduksi truk heavy duty.

Di samping itu, menurutnya regulasi antara Indonesia dan Australia juga punya kemiripan. Misalnya tidak ada pengaturan emisi yang ketat bagi sejumlah produsen kendaraan.

“Di Indonesia tidak mengatur CO2 misalnya. Sebab kalau ke Eropa, di sana sudah mengatur produk-produk yang lebih eco friendly, standar regulasinya lebih ketat,” katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X