Formula E Jakarta Mulai Gelisah Wabah Corona

Kompas.com - 08/03/2020, 09:01 WIB
Mahindra Racing dalam Formula E AutosportMahindra Racing dalam Formula E
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyikapi perkembangan virus corona ( Covid-19) yang berlahan masuk Indonesia, membuat beberapa pihak mulai meningkatkan kewaspadaan.

Seperti diketahui, beberapa negera terpaksa membantalkan agenda otomotif berskala internasional akibat peredaran wabah tersebut.

Lantas bagaimana dengan Indonesia, terutama soal penyelenggaraan balap mobil listrik alias Formula E sebagai kompetisi bertaraf internasional yang direncanakan siap dihelat di Jakarta pada pertengahan 2020 nanti.

Menyikapi hal ini, Panitia Penyelenggara (Organizing Committee/OC) Formula E Jakarta, mengatakan terus berkoordinasi dengan berbagai pihak untuk mengambil langkah tepat demi kepentingan dan kebaikan bersama.

Baca juga: Xpander Kembali Melemah, Berikut Daftar LMPV Terlaris pada Januari 2020

"Kami memercayai penanganan terbaik dilakukan bahu membahu oleh semua pihak. Pemerintah Indonesia menguatkan kebersamaan kita sebagai bangsa, kami ambil bagian di dalamnya," ucap Director of Communication and Sustainability OC Formula E Jakarta Felicia Idama, dalam keterangan resminya, Sabtu (7/3/2020).

Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020)KOMPAS.COM/RYANA ARYADITA UMASUGI Aspal untuk balap mobil listrik Formula E mulai dipasang di Monas, Jakarta Pusat, Sabtu (22/2/2020)

Dari pantauan terakhir (6/3/2020), jumlah Covid-19 di seluruh dunia telah menyentuh angka 98.370 kasus.

Setelah China, di urutan berikutnya Korea Selatan kemudian Italia, peningkatan ini signifikan dibanding pantauan tiga hari sebelumnya per Selasa (3/3/2020) yakni 90.428 kasus menurut data yang dirangkum Johns Hopkins CSSE.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat pekan lalu (29/2/2020) menyatakan risiko COVID-19 sangat tinggi di dunia. Dalam sepekan berjalan, status ini masih pada posisi yang sama dan terus diwaspadai termasuk di Indonesia.

"Kami sangat memerhatikan kondisi ini sehingga menjadi pertimbangan-pertimbangan penting terhadap Jakarta E-Prix. Di dalam negeri, kami memonitor dengan seksama semua kebijakan Pemerintah. Selain itu komunikasi dan koordinasi dengan Dinas Kesehatan Pemprov DKI kami tingkatkan hingga level tertinggi," ujar Felicia.

Lintasan Formula E di Kawasan MonasKOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Lintasan Formula E di Kawasan Monas

Baca juga: Begini Syarat Bus Double Decker di Indonesia

Lebih lanjut Felicia menyatakan, FEO (Formula E Operations) sebagai pemegang lisensi Formula E di seluruh dunia, dalam diskusi intensif dengan OC di Jakarta menyampaikan pandangan-pandangan global terhadap beberapa negara lain yang menggelar kejuaraan serupa.

OC Formula E Jakarta mengapresiasi masukan-masukan dari berbagai pihak. Sejauh ini, agenda Formula E yang dibatalkan akibat corona adalah Sanya E-Prix di Cina yang di jadwalkan digelar pada 21 Maret 2020 dan Rome E-Prix di Roma pada 4 April 2020.

Walau Italia adalah negeri dengan jumlah korban dan warga terinfeksi terbesar di Eropa, namun sejauh ini Rome E-Prix masih masuk dalam kalender penyelenggaraan ABB FIA Formula EChampionship musim 2019-2020.

Suasana balap Formula E yang berlangsung di Roma, Italia.Motorsport.com Suasana balap Formula E yang berlangsung di Roma, Italia.

Baca juga: Persiapan Formula E Belum Terdampak Virus Corona

"Kepedulian masyarakat luas dan stakeholders yang disampaikan kepada kami dalam bentuk masukan-masukan melalui berbagai medium komunikasi, menjadi pertimbangan yang terus dikomunikasikan dengan FEO untuk mengambil langkah terbaik," kata Felicia.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X