Jangan Panik, Begini Cara Atasi Rem Blong Mobil

Kompas.com - 15/02/2020, 07:22 WIB
Akibat rem blong, truk kontainer sebabkan kecelakaan beruntun di Halim Akibat rem blong, truk kontainer sebabkan kecelakaan beruntun di Halim

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa kasus kecelakaan yang terjadi belakangan ini tidak serta merta disebabkan oleh kelalaian pengemudi. Terutama bagi kendaraan bermuatan besar, kasus yang sering terjadi biasanya karena faktor teknis, yakni rem blong.

Pengendara yang terjebak diposisi ini pasti akan merasa panik, karena kendaraan yang terus melaju dan tidak bisa diperlambat karena sistem rem yang mendadak tidak berfungsi.

Baca juga: Merapi Erupsi Lagi, Begini Cara Membersihkan Abu Vulkanik pada Mobil

Ada beberapa faktor yang bisa menjadi penyebab rem blong, mulai dari minyak rem habis sampai kampas, dan piston rem yang rusak, faktor usia bisa menjadi penyebabnya, maka dari itu harus rutin untuk melakukan cek berkala setelah kendaraan menempuh jarak 10.000 km.

Selain itu tersumbatnya selang minyak rem juga bisa membuat sistem pengereman tidak berfungsi dengan baik.

Lalu apa yang harus dilakukan jika kejadian ini menimpa pengendara mobil?

Technical Service Executive Coordinator Astra Daihatsu Motor (ADM) Anjar Rosjadi, menjelaskan, yang paling utama adalah jangan panik.

Evakuasi mobil pickup yang ditumpangi dua kepala desa jatuh ke jurang ketika melintas di Jalan lintas poros Tebing Tinggi - Pendopo Tepatnya Tebing Naning, Kabupaten Empat Lawang, Sumatera Selatan. Akibat kejadian tersebut, Abdul Toris yang merupakan kepala Desa Lubuk Tapang tewas ditempat.HANDOUT/POLRES EMPAT LAWANG Evakuasi mobil pickup yang ditumpangi dua kepala desa jatuh ke jurang ketika melintas di Jalan lintas poros Tebing Tinggi - Pendopo Tepatnya Tebing Naning, Kabupaten Empat Lawang, Sumatera Selatan. Akibat kejadian tersebut, Abdul Toris yang merupakan kepala Desa Lubuk Tapang tewas ditempat.

Baca juga: Tak Hanya Nyawa, Ini Daftar Kerugian Akibat Truk ODOL

“Segera hidupkan lampu hazard agar pengemudi lain tahu kalau kendaraan sedang bermasalah, dan dalam keadaan darurat,” ujar Anjar kepada Kompas.com di Jakarta, Jumat (14/02/2020).

Kemudian, lanjutnya, lakukan injakan pada rem secara berulang untuk mengembalikan tekanan rem. Jika rem blong disebabkan oleh kekurangan minyak rem atau fungsi master slinder yang terganggu, cara ini biasanya bisa bekerja.

Tetapi jika hal tersebut sudah dilakukan namun laju kendaraan tidak melambat, sebaiknya pengemudi segera mencari area yang sepi yang sekiranya tidak akan menimbulkan banyak korban, seperti bahu jalan jika sedang berada di tol.

“Gunakan engine break untuk menurunkan gigi, ketika keadaaan mulai melambat pengemudi bisa menggunakan rem tangan untuk menghentikan kendaraan,” ujar Anjar.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X