Ketahui Batas Aman Mobil Listrik Terabas Banjir

Kompas.com - 08/02/2020, 15:09 WIB
Toyota Prius PHEV GIIAS 2019 Toyota Prius PHEV GIIAS 2019

JAKARTA, KOMPAS.com - Bencana alam banjir tidak boleh dianggap remeh oleh kendaraan bermotor. Jika melebihi batas wajarnya, siap-siap mengeluarkan kocek jutaan rupiah untuk melakukan perbaikan.

Khusus mobil listrik, biaya pergantian jika mobil terendam banjir bisa mencapai Rp 50 jutaan. Dalam kasus ini, baterai kendaraan listrik dilakukan pergantian karena rusak.

"Oleh sebab itu bagi pemilik mobil listrik diimbau untuk menyimpan kendaraannya dengan aman (datarannya lebih tinggi) dan jangan melibas banjir," kata Hendra Leksmono, Service Head Auto2000 Jayakarta saat ditemui di Auto2000 Glodok, Jakarta, Sabtu (8/2/2020).

Baca juga: Mobil Hybrid Terendam Banjir, Biaya Ganti Baterainya Rp 50 Jutaan

banjir di jalan Jendral Ahmad Yani, Jakarta Pusat, Sabtu (8/2/2020)KOMPAS.COM/WALDA MARISON banjir di jalan Jendral Ahmad Yani, Jakarta Pusat, Sabtu (8/2/2020)

Bila pemilik ingin menggunakan mobil listrik tersebut, pastikan bahwa genangan air tidak melebihi setengah ban. Hal itu supaya baterai yang berada di bawah bagasi tidak kemasukan air.

"Baterai pada mobil listrik itu bersifat kering, seperti baterai pada ponsel. Walau ada pelindungnya, jangan memaksakan diri untuk menerobos genangan air yang tinggi. Paling tidak, jangan sampai setengah ban," kata dia.

Daihatsu Advance Tech, termasuk hybrid dan listrik Daihatsu di GIIAS 2018.KOMPAS.com / GHULAM M NAYAZRI Daihatsu Advance Tech, termasuk hybrid dan listrik Daihatsu di GIIAS 2018.

"Perlu diingat, kalau mobil mati masalah tersebut (baterai rusak) masih bisa terjadi karena aliran listriknya itu tetap hidup untuk mengaktifkan alarm, anti thief, dan lainnya," ujar Hendra lagi.

Imbauan ini sejatinya tidak hanya untuk mobil berteknologi motor listrik, tapi juga kendaraan dengan mesin konvensional.

Baca juga: Daftar Jalan di Jakarta yang Terendam Banjir

Perjalanan test drive jajaran mobil hybrid dan PHEV Toyota, dari Banyuwangi-Bali, 9-11 Oktober 2019.CUTENK Perjalanan test drive jajaran mobil hybrid dan PHEV Toyota, dari Banyuwangi-Bali, 9-11 Oktober 2019.

"Auto2000 secara keseluruhan telah menangani sedikitnya 1.500 unit mobil yang menjadi korban banjir. Bencana ini memang tak bisa dihindari, tapi pemilik kendaraan mampu meredam dampaknya dengan berbagai cara seperti parkir di tempat yang proper dan jangan gunakan mobil untuk melibas genangan air bervolume tinggi," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X