Alasan RV dengan Sasis Truk 4 Roda Paling Ideal di Indonesia

Kompas.com - 25/01/2020, 11:02 WIB
sasis untuk RV Kompas.com/Fathan Radityasanisasis untuk RV

BOGOR, KOMPAS.com – Populasi Recreational Vehicle ( RV) di Indonesia memang belum terlalu banyak. RV atau camper van juga tidak dijual melalui ATPM di Indonesia. Pembuatan RV hanya dilakukan oleh karoseri, salah satunya yaitu Delima Jaya Group di Bogor, Jawa Barat.

Pembuatan RV oleh karoseri Delima Jaya Group menggunakan sasis dari truk empat roda yang Long Wheel Base (LWB). Pilihan ini dianggap paling ideal, baik dalam kemudahan untuk membuat bodi di atas sasis truk dan dimensi yang tidak terlalu besar.

Winston Wiyanta, Managing Director karoseri Delima Jaya Group, mengatakan, kalau RV yang dibuat dari sasis truk mengikuti jalan yang ada di Indonesia yang tidak terlalu lebar. Sasis truk empat roda masih ideal untuk kondisi jalan di Indonesia.

Baca juga: Hitung Biaya Membuat Mobil RV dan Camper Van dengan Basis Truk

RV Delima JayaKompas.com/Fathan Radityasani RV Delima Jaya

“Pembuatan RV dari sasis truk empat roda menyesuaikan dengan jalan yang ada di Indonesia. Bentuknya jangan sampai terlalu panjang dan lebar. Konsep RV kan berpetualang juga, jadi biar masih bisa masuk ke jalan-jalan kecil di Indonesia,” kata Winston kepada Kompas.com belum lama ini.

Sebenarnya bisa juga pakai mobil yang lebih kecil seperti Gran Max pick up, mengikuti keinginan dari pembeli. Menggunakan sasis truk empat roda juga dikarenakan kemudahan untuk membuat bentuk dari bodinya. Pembeli juga jadi bebas menentukan bentuknya seperti apa.

“Bentuk yang diinginkan dari pembeli bisa didiskusikan konsepnya seperti apa. Jadi dengan sasis truk tinggal membuat bodi di belakangnya. Untuk ijin jalannya sudah aman karena sudah termasuk Surat Keputusan Rancang Bangun (SKRB) dari Delima Jaya,” ucap Winston.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X