Tes Baterai Skutik Listrik Elvindo Rama di Jalan Raya

Kompas.com - 21/01/2020, 15:01 WIB
Elvindo Rama KOMPAS.com/GilangElvindo Rama
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Electric Vehicle Indonesia ( Elvindo) optimistis terjun ke segmen sepeda motor listrik Tanah Air.

Model pertama yang bakal meluncur ialah Elvindo Rama, skutik yang sudah dirakit secara lokal di Cikupa, Tangerang.

Kompas.com pun mendapat kesempatan menjajal Elvindo Rama untuk beberapa waktu, untuk merasakan bagaimana sensasi mengendarai skutik yang disebut bakal dibanderol Rp 13 jutaan itu di jalan raya.

Kali ini penguji mencoba daya tempuh baterai. Cara pengetesannya sangat sederhana, yakni cukup mengetahui jarak dan daya baterai. Pengetesan yang dilakukan pun tidak sampai baterai habis total.

Baca juga: Adu Spesifikasi Skuter Listrik EC-GO2 dan Elvindo Rama

Mengapa tidak sampai habis, karena mengisi daya listrik alias ngecas tidak sepraktis isi bensin di SPBU. Mengecas membutuhkan waktu dan tidak bisa di sembarang tempat. Adapun jumlah Stasiun Pengisian Kendaraan Umum Listrik (SPKLU) masih terbatas.

Elvindo Rama KOMPAS.com/Gilang Elvindo Rama

Di atas kertas, Elvindo Rama mengusung baterai lithium/plumbic acid 60V 12A. Motor listriknya berkekuatan 1.000 W, diklaim mampu dipacu hingga 70 kpj dengan jarak tempuh 65 km.

Indikator baterai Elvindo Rama cukup sederhana, terdiri dari bentuk baterai dan di dalamnya terdiri dari empat bar (batang) yang menunjukkan daya listrik yang tersisa. Tiga paling atas berwarna hijau, dan baris paling bawah warna merah.

Kompas.com mencoba menjalankan motor dari kondisi baterai penuh. Rute yang ditempuh mulai dari Ciputat, Tangerang Selatan via Fatmawati, Jakarta Selatan. Skutik kemudian diarahkan ke Palmerah, lokasi kantor Kompas.com.

Selama perjalanan konsisten menggunakan gigi dua atau mode kedua. Sebabnya gigi pertama terlalu pelan, sedangkan gigi tiga dihindari sebab takut lebih banyak menyedot daya baterai.

Baca juga: Skuter Listrik Murah Elvindo Veda Batal Dijual

Hasilnya, dari berangkat sampai di kantor indikator baterai hanya berkurang satu baris. Odometer pada klaster instrumen menunjukkan jarak 25 km. Cukup sebanding jika melihat klaim pabrikan yakni mampu menempuh 65 km.

Kekurangan

Adapun yang mengganjal ialah soal kecepatan. Misalkan pada speedometer mencapai 60 kpj, tapi seperti tidak yang dirasakan oleh penguji. Seolah itu bukan kecepatan aslinya alias lebih pelan. Pada speedometer tertulis 60 kpj tapi terasa hanya 40 kpj.

Selain itu indikator baterainya suka tidak fokus. Artinya saat jalan indikatornya turun satu bar kemudian turun ke dua bar, tapi kembali lagi ke satu bar. Hal ini bisa membuat kurang nyaman pemakai karena takut kehabisan baterai.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X