Tanggapan Pengusaha Bus soal Tol Layang Khusus Kendaraan Pribadi

Kompas.com - 13/12/2019, 11:34 WIB
Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek

JAKARTA, KOMPAS.com - Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek (Japek) Elevated II sudah diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo (Jokowi), Kamis (12/12/2019). Hanya kendaraan Golongan I non bus dan non truk, yang boleh melewati jalan tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Kurnia Lesani Adnan, Ketua Umum Ikatan Perusahaan Otobus Muda Indonesia (IPOMI) mengatakan, jika tujuannya hanya memperlancar perjalanan, pemerintah akan berhasil menggenjot pertumbuhan kendaraan pribadi.

Baca juga: Melanggar Batas Kecepatan di Tol Layang Kena Denda Rp 500.000

"Seperti kita tahu, banyak sekali kecelakaan lalu lintas terjadi yang sebagian besar disebabkan indisipliner," ujar Kurnia, ketika dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek memiliki panjang 36,4 kilometer, dan menjadi jalan tol layang terpanjang se-Indonesia.Kementerian PUPR Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek memiliki panjang 36,4 kilometer, dan menjadi jalan tol layang terpanjang se-Indonesia.

Kurnia menambahkan, banyak pengemudi yang tidak disiplin karena tidak paham dan tidak siap. Hal itu terjadi karena masyarakat mampu berkendara dengan mudah mendapatkan kendaraan.

"Kita berharap jangan ada apa-apa di atas tol layang nantinya," kata Kurnia.

Baca juga: Ada Tol Layang, Jokowi Harap Kemacetan Cikampek Berkurang 30 Persen

Menurut Kurnia, dengan adanya Tol Layang Japek II ini kemungkinan akan lebih lancar dan memberikan efek yang signifikan pada operasional bus.

"Kami berharap ke depannya bus juga bisa menggunakan tol layang, karena akan membantu waktu tempuh operasional kami," ujar Kurnia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X