Otoped Listrik Disarankan Tidak Dipakai di Jalan Raya

Kompas.com - 13/11/2019, 16:42 WIB
Pada 9 Mei 2019 lalu di The Breeze BSD City, Sinarmas Land bersama dengan Grab meluncurkan GrabWheels sebagai solusi mobilitas inovatif ramah lingkungan di BSD City. Layanan ini berbentuk skuter listrik yang bisa digunakan di beberapa lokasi di BSD City dan dapat dinikmati secara gratis selama masa uji coba. Dokumentasi Instagram The Breeze BSD CityPada 9 Mei 2019 lalu di The Breeze BSD City, Sinarmas Land bersama dengan Grab meluncurkan GrabWheels sebagai solusi mobilitas inovatif ramah lingkungan di BSD City. Layanan ini berbentuk skuter listrik yang bisa digunakan di beberapa lokasi di BSD City dan dapat dinikmati secara gratis selama masa uji coba.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Otoped listrik diimbau hanya digunakan di tempat tertutup seperti area Gelora Bung Karno dan Monas. Tidak digunakan di jalan raya yang sibuk dengan kendaraan seperti sepeda motor dan mobil.

Apabila ingin keluar dari area tertutup, lewat postingan Instagram, Dishub DKI Jakarta mengimbau untuk menggunakan jalur sepeda yang sudah disediakan karena jalur sepeda dinilai lebih aman.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Otoped Listrik, Skuter Listrik dan Segway

 

Meski demikian, pemerhati masalah keamanan berkendara sekaligus Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, menggunakan jalur sepeda pun sebetulnya belum cukup aman.

"Dalam kasus kita itu banyak sekali sepeda tidak dihargai, kasihan pesepeda itu. Kawan saya mental dan ada meninggal, ada juga yang masih hidup tapi sudah beberapa kali tertabrak. Risikonya besar padahal mereka sudah dilengkapi dengan safety gear," kata Jusri kepada Kompas.com, Rabu (13/11/2019).

Dengan latar belakang itu, Jusri menilai harus ada regulasi yang mengatur soal otoped listrik. Sebab saat ini otoped listrik mulai banyak dipakai, yang disewakan pihak Grab dengan nama GrabWheels.

Lantai JPO GBK di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, yang patah dan rusak akibat aksi sekelompok orang yang bermain skuter listrik GrabWheels diperbaiki, Selasa (12/11/2019).DOK. DINAS BINA MARGA DKI JAKARTA Lantai JPO GBK di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, yang patah dan rusak akibat aksi sekelompok orang yang bermain skuter listrik GrabWheels diperbaiki, Selasa (12/11/2019).

Baca juga: Dishub DKI Jakarta Akan Kaji Regulasi Pemakaian Otoped Listrik

"Untuk keamanan harusnya bisa dibuat regulasi berdasarkan Perda atau peraturan yang lebih tinggi. Melarang GrabWheels dipakai di jalan raya. Tapi ketentuan itu harus dengan solusi, jadi tidak mematikan. Bukan melarang adanya GrabWheels tapi membatasi supaya tidak di jalan," katanya.

Jusri menjelaskan, jika ada payung hukumnya maka area pemakaiannya bisa dibatasi. Sebab kalau tidak dibatasi maka sangat berbahaya di jalan raya. Apalagi kesadaran masyarakat Indonesia soal ketertiban di jalan masih rendah.

"Ketika seseorang berada di jalan raya maka mereka sebenarnya dalam kondisi terancam. Terlebih ketertiban masih jadi satu masalah bagi para pengguna jalan. Tingkat risikonya makin tinggi di kota-kota besar," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X