Tekan Polusi Udara, Bus Listrik Akan Dominan di Jabodetabek

Kompas.com - 05/11/2019, 09:22 WIB
Prototipe bus listrik MAB di PT Karoseri Anak Bangsa, Demak, Jawa Tengah Prototipe bus listrik MAB di PT Karoseri Anak Bangsa, Demak, Jawa Tengah
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam rangka mendorong mobilitas baru yang ramah lingkungan, Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek ( BPTJ) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menargetkan 41.000 bus listrik akan beroperasi hingga 2024 mendatang.

Semuanya target tersebut diharapkan sudah bisa terealisasi bukan hanya di Jakarta, namun juga di wilayah sekitarnya, seperti Bogor, Depok, Tangeang, dan Bekasi. Termasuk daerah-daerah penyangga Jakarta.

"Roadmap-nya saya sudah bikin sampai 2024 itu jumlahnya 41.000 unit. Jadi tidak langsung, melainkan kita isi secara bertahap dari saat ini bersama para operator bus yang ada," ujar Kepala BPTJ Bambang Prihartono, saat berbincang dengan Kompas.com di Demak, Jawa Tengah, Sabtu (2/11/2019).

Baca juga: Harga Bus Listrik MAB Buatan Demak Tembus Rp 4,5 Miliar

Untuk tahap awal, peredaran bus listrik yang mulai beroperasi 2020 mendatang, fokus perioritas pada angkutan umum dalam kota, setelah itu secara bertahap akan merata di area Jabodetabek.

Bus listrik ramah lingkungan yang akan diuji coba PT Transjakarta. Foto diambil Kamis (21/3/2019)KOMPAS.com/RYANA ARYADITA Bus listrik ramah lingkungan yang akan diuji coba PT Transjakarta. Foto diambil Kamis (21/3/2019)

Menurut Bambang, alasan bus listrik dibutuhkan untuk dalam kota lebih untuk sosialisasi dan menekan polusi udara di Jakarta yang sampai saat ini masih kurang baik.

Guna menunjang mobilitas bus listrik yang digunakan sebagai angkutan umum, nantinya setiap dua kilometer (km) akan disedikan titik pengisian daya.

"Kami akan bangun pengisian daya tiap dua kilometer di dalam kota pada 2024, lokasinya bisa di mana saja, termasuk juga di terminal. Salah satu tujuannya untuk mendukung operasional bus listrik yang jadi angkutan umum, karena kalau harus balik ke depo itu tidak efektif," ucap Bambang.

Baca juga: Seperti Avanza-Xenia, MAB Bakal Kolaborasi Bikin Bus Listrik

Sementara ketika ditanya soal merek bus listrik yang akan digunakan nantinya, menurut bambang pada tahap awal diperkirakan ada 2.000 unit menggunakan produk keluaran PT Mobil Anak Bangsa ( MAB).

Bus listrik MAB yang akan dioperasikan PT Paiton Energy Bus listrik MAB yang akan dioperasikan PT Paiton Energy

Namun, kondisi tersebut akan tergantung dari kesiapan MAB sendiri, bila mampu menyediakan sejumlah unit yang dibutuhkan maka semua akan dari MAB. Bila tidak kemungkinan dikolaborasi dengan merek lain.

"Kita lihat MAB juga bagaimana kesiapannya, bila sanggup berarti bisa digunakan. Sekarang ini MAB akan segera masuk fase produksi massal, jadi mungkin akan banyak operator yang bisa pesan juga kerena nanti ada kewajiban untuk beralih dari konvensional ke listrik," kata Bambang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X