Harga Bus Listrik MAB Buatan Demak Tembus Rp 4,5 Miliar

Kompas.com - 04/11/2019, 12:36 WIB
Bus listrik MAB yang akan dioperasikan PT Paiton Energy Bus listrik MAB yang akan dioperasikan PT Paiton Energy
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bus listrik garapan PT Mobil Anak Bangsa ( MAB) resmi masuk fase komersial. Produk perdana yang sudah selesai dirancang bangun pun kini telah diserahkan ke PT Paiton Energy yang merupakan konsumen pertamanya.

Lantas berapa kira-kira harga satu unit bus listrik sepanjang 12 meter tersebut?

Menjawab hal ini, Technical Director PT Mobil Anak Bangsa ( MAB) Bambang Tri Soepandji menjelaskan, banderol satu unit bus listrik saat ini masih cukup mahal.

Baca juga: Mengintip Kesiapan Produksi Bus Listrik asal Demak

"Kisarannya satu unit itu Rp 4,5 miliar untuk yang ini (12 meter). Memang masih tinggi, mengingat komponen utama itu masih mahal dan masih kami datangkan dari luar negeri," ujar Bambang di Demak, Jawa Tengah, Sabtu (2/11/2019).

Bambang menjelaskan, sampai saat ini pihaknya pun masih menantikan turunan dari regulasi percepatan kendaraan listrik, terutama terkait kebijakan soal pemberian insentif bagi kendaraan listrik.

Prototipe bus listrik MAB di PT Karoseri Anak Bangsa, Demak, Jawa Tengah Prototipe bus listrik MAB di PT Karoseri Anak Bangsa, Demak, Jawa Tengah

Bila sudah ada aturan mainnya, bukan tidak mungkin harga bus listrik akan bisa direduksi lagi. Terlebih lagi, beberapa pemangku jabatan di tingkat provinsi sudah mulai memberikan kebijakan-kebijakan fiskal juga.

Contoh seperti rencana yang digulirkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, yang dikabarkan siap untuk meringankan beban warga yang memiliki kendaraan listrik dengan menghapuskan pajak.

Selain itu, kemudahan non-fiskal lain juga sudah diberikan, seperti bebas ganjil genap, gratis parkir, dan lain sebagainya.

Baca juga: Saingi Gesits, Tahun Depan MAB Siapkan Motor Listrik

"MAB sudah diundang oleh Gubernur DKI berbicara soal proyeksi regulasi kendaraan listrik bersama tim internalnya. Mereka sudah menyiapkan beberapa kemudahan fiskal seperti aturan pajak kendaraan listrik yang akan dinolkan, itu semua bakal dikeluarkan awal Januari 2020 rencananya," kata Bambang.

PT Mobil Anak Bangsa (MAB) resmi melakukan serah terima perdana bus listriknya kepada PT Paiton Energy.KOMPAS.com/Stanly PT Mobil Anak Bangsa (MAB) resmi melakukan serah terima perdana bus listriknya kepada PT Paiton Energy.

Sementara itu, Kepala Staf Kepresidenan yang juga merupakan pendiri MAB, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, menjelaskan bahwa saat ini banyak perusahaan otomotif yang juga menanti soal insentif fiskal yang akan diberikan untuk kendaraan listrik.

Baca juga: Seperti Avanza-Xenia, MAB Bakal Kolaborasi Bikin Bus Listrik

"Kami juga menantikan itu, kabarnya memang sudah siap dan sebentar lagi. Kalau insentifnya turun, kita lihat lagi, mungkin harga bus listrik kami ini bisa turun juga, tapi tidak akan sampai dari setengahnya, karena kan sudah ada keringanan lainnya tadi," ujar Moeldoko.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X