Beli Mobil Bekas, Lebih Penting Interior Bagus atau Bodi Mulus?

Kompas.com - 19/10/2019, 08:18 WIB
Di showroom mobil bekas umumnya hanya tersedia VW Beetle, sementara Karmann Ghia sangat jarang tersedia Kompas.com/DioDi showroom mobil bekas umumnya hanya tersedia VW Beetle, sementara Karmann Ghia sangat jarang tersedia

JAKARTA, KOMPAS.com – Secara sekilas, mobil bekas tabrakan tak bisa dibedakan jika hanya dilihat dari luar. Bodi yang tadinya rusak bisa dengan mudah diperbaiki dan dipoles agar kembali cemerlang.

Makanya mencari mobil bekas idaman tidak bisa sembarangan. Calon konsumen mobkas harus memastikan beberapa hal untuk mendapat mobil dengan kondisi bodi mulus.

“Efek bekas tabrakan bisa dilihat dari celah antar panel bodi yang bergeser atau diganti,” ujar Bimo Maliki, pemilik showroom Malique Selatan Djakarta di Blok M Mall Lt. Basement, kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Ini Tanda-tanda Sokbreker Mobil Sudah Harus Diganti

Mesin Honda Civic Genio yang masih dalam kondisi orisinil, bersih tidak ada rembesan dan tanpa modifikasi alias standar.Kompas.com/Dio Mesin Honda Civic Genio yang masih dalam kondisi orisinil, bersih tidak ada rembesan dan tanpa modifikasi alias standar.

"Sambungan antar panel pasti juga jadi tak simetris dan tampak tidak rata," katanya.

Selain itu, konsumen juga bisa mengetuk-ngetuk bodi mobil. Jika suara ketukan kurang nyaring, seperti berat tertahan sesuatu. Bisa jadi bagian tersebut telah dilapis dempul, sebagai media untuk memperbaiki kerusakan bodi.

Kalau kondisinya demikian, menurut Bimo, bodi mobil sudah enggak orisinil. Istilahnya sudah tidak terbuat dari kaleng lagi. Apalagi jika cat orisinil mobil sudah diganti atau dilapis.

Baca juga: Beli Mobil Bekas, Pilih Kaki-kaki Senyap atau Mesin Kering?

Bahkan kondisi baut-baut mesin Honda Civic Genio keluaran 1993 ini masih terdapat coretan, tanda belum pernah dibongkar sejak pertama dibeli.Kompas.com/Dio Bahkan kondisi baut-baut mesin Honda Civic Genio keluaran 1993 ini masih terdapat coretan, tanda belum pernah dibongkar sejak pertama dibeli.

“Cat orisinil itu salah satu yang berharga di mobil-mobil lawas, banyak yang dihargai mahal karena masih menggunakan cat bawaan pabrik,” ucapnya.

Selain kondisi eksterior, interior mobil bekas juga harus jadi perhatian. Pasalnya banyak interior mobil bekas yang sudah dimodifikasi, entah diganti dengan bahan pelapis lain atau terdapat beberapa aksesoris yang hilang.

“Interior mobil bekas keluaran 1990-an sampai 2000-an awal umumnya masih pakai bahan fabric, usahakan masih terpasang, tidak ada yang sobek, dan tidak ada noda,” kata Bimo.

Baca juga: Kisaran Biaya Perbaikan Awal Usai Beli Mobil Bekas

Mencari mobil bekas yang baik dapat dilihat dari kondisi interior yang masih orisinil dan rapi.Kompas.com/Dio Mencari mobil bekas yang baik dapat dilihat dari kondisi interior yang masih orisinil dan rapi.

Mengingat mobil bekas keluaran tahun tersebut sudah discontinue, ketersediaan spare part-nya pun sudah cukup langka. Terlebih komponen bagian interior yang jarang kelihatan di pasaran.

Meski begitu, kerusakan bahan pelapis interior bisa diganti dan tidak menghilangkan fungsinya. Sementara eksterior, khususnya bodi, jika sudah mengalami kerusakan harus diperbaiki total yang akan mengubah orisinalitasnya.

“Kalau saya tetap mendahulukan bodi, interior soalnya masih bisa diakali dan bisa tidak diketahui perbaikannya. Sementara kalau bodi mobil dilapis cat baru atau kena dempul, langsung ketahuan,” ujarnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X