Tanggapan ATPM Soal Pembatasan Mobil Konvensional di Ibu Kota Baru

Kompas.com - 03/10/2019, 15:42 WIB
BMW Group Indonesia memperkenalkan prototipe garasi khusus untuk mobil listrik di International Motor Show (IIMS) 2018, di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Jumat (20/4/2018). Garasi ini dapat menghasilkan listrik dari sinar matahari dan memiliki panel surya di bagian atapnya. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELIBMW Group Indonesia memperkenalkan prototipe garasi khusus untuk mobil listrik di International Motor Show (IIMS) 2018, di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Jumat (20/4/2018). Garasi ini dapat menghasilkan listrik dari sinar matahari dan memiliki panel surya di bagian atapnya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional sekaligus Kepala Bappenas Bambang Brojonegoro, mengatakan, mobil pribadi akan menjadi kendaraan yang mendapatkan diskriminasi di ibu kota baru. Kecuali kendaraan tersebut berbasis listrik atau ramah lingkungan.

Walau belum dijelaskan secara pasti bentuk diskriminasinya, Bambang menegaskan, bahwa langkah tersebut sesuai dengan konsep pembangunan ibu kota baru, yaitu kota pintar yang berkesinambungan.

Menanggapi wacana tersebut, Business Innovation and Sales & Director PT Honda Prospect Motor (HPM) Yusak Billy, mengatakan, usulan itu sangat baik. Hanya saja jika tidak dibarengi oleh regulasi yang jelas dan lengkap, akan sangat sulit untuk diterapkan.

Baca juga: Mobil Pribadi Didiskriminasi di Ibu Kota Baru

Mobil Listrik Mitsubishi di Uji di SumbaKOMPAS.com / Azwar Ferdian Mobil Listrik Mitsubishi di Uji di Sumba

"Karena masih wacana, kami akan lihat dahulu bagaimana realisasinya. Tetapi Honda pasti dukung dan mengikuti regulasi pemerintah. Lalu, kami harapkan peraturan mobil listrik ini sudah berjalan saat hal tersebut dilaksanakan," katanya saat dihubungi Kompas.com, Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Terkait kendaraannya sendiri, Billy tidak mempersoalkannya karena Honda sudah memiliki beberapa produk yang dinilai sesuai. Jika sudah waktunya, mobil listrik berlogo 'H' akan hadir di Indonesia.

Mobil listrik konsep Honda Everus meluncur di China.ISTIMEWA Mobil listrik konsep Honda Everus meluncur di China.

Baca juga: Ibu Kota Baru Cocok Jadi Target Mobil Listrik

 

Senada dengan Billy, Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi Suwandy juga siap jika dimintai untuk lebih banyak menjual mobil listrik di ibu kota baru.

"Namun kita perlu pelajari dahulu lebih lanjut seperti apa arahannya, karena ini masih wacana juga. Kita pun masih menunggu regulasi pajak soal mobil listrik ini," ujar Anton.

Semangat yang sama juga datang dari PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia (MMKSI), sebagaimana dikatakan Kepala Grup Penjualan dan Pemasarannya, Imam Choeru Cahya.

Toyota C-HR HybridTAM Toyota C-HR Hybrid

"Prinsipnya, kami akan selalu dukung arahan pemerintah tidak terkecuali terkait elektrifikasi. Ditunggu dahulu regulasinya seperti apa lantas akan kami bincangkan dengan prinsipal untuk langkah ke depannya," kata Imam.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo memutuskan memilih lokasi ibu kota baru di dua kebupaten yang ada di Kalimatan Timur yakni Kebupaten Penajam Paser Utara dan Kutai Kertanegara.

Rencananya pembangunan kontruksi ibu kota baru akan mulai dilakukan pada 2021 sampai 2024. Oleh karena itu pemindahan ibu kota bisa mulai dilakukan pada 2024.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X