Maleo, Calon Mobil Nasional Garapan BJ Habibie

Kompas.com - 12/09/2019, 06:52 WIB
Maleo, mobil nasional gagasan BJ Habibie yang tak pernah diproduksi. Sumber Foto: goodnewsfromindonesia.idMaleo, mobil nasional gagasan BJ Habibie yang tak pernah diproduksi.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Presiden Republik Indonesia ketiga Bacharuddin Jusuf (BJ) Habibie menghembuskan nafas terakhir di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, pada Rabu 11 September 2019 pukul 18.03 WIB.

Semasa hidup, mantan Menristek zaman Orde Baru itu berhasil membuat beberapa terobosan di bidang teknologi dan otomotif. Salah satunya dengan menggagas mobil nasional atau mobnas bernama Maleo.

Baca juga: Sisi Lain Habibie, Koleksi Banyak Mobil Klasik

Nama Maleo diambil dari burung endemik asal Sulawesi. Mobil ini mulai dirintis pada 1993 oleh Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN), dan mulai serius dikembangkan pada 1996.

Saat itu pria kelahiran Parepare 25 Juni 1936 itu sedang menjabat sebagai Menristek Kabinet Pembangunan VII (1993-1998).

Maleo akan berbentuk sedan. Proyeknya dirancang sebagai mobil terjangkau untuk masyarakat Indonesia, serupa penamaan Volkswagen asal Jerman yang memiliki arti mobil rakyat.

Mobil MaleoSumber Foto: uniqpost.com Mobil Maleo

Mobil Maleo rencananya mengadopsi teknologi dari pabrikan asal Inggris, yakni Rover. Maleo mengambil teknologinya kemudian dilokalisasi dengan pemakaian komponen buatan perusahaan penyuplai komponen asal Indonesia.

Saat itu, rencananya Maleo dijual dengan kisaran harga Rp 25 juta - Rp 30 juta. Banderolnya bisa ditekan karena memakai tingkat kandungan dalam negeri antara 60-70 persen.

Spesifikasi Maleo, memiliki dimensi panjang 3.520 mm, tinggi 1.380 mm dan wheelbase 2.270 mm. Mesinnya yang berkapasitas 1200 cc, 3-silinder, meskipun dalam rancang bangunnya disebutkan antara 1.100 cc sampai 1.300 cc.

Baca juga: Ingat, AMMDes Bukan Proyek Mobnas

Prototipe Maelo saat itu digadang akan diluncurkan 1997, tetapi kemudian tidak pernah sampai tahap produksi, lantaran pendanaannya terhenti akibat ada proyek mobnas lain, yaitu Timor.

BJ Habibie Naik Moge Kesayangannyadok.Museum Mandiri BJ Habibie Naik Moge Kesayangannya

Krisis moneter pada 1998 pun memutus harapan Maleo bisa diproduksi. Tak lama proyek mobnas Timor juga harus berhenti karena dianggap menyalahi peraturan dagang dunia.

Kembali ke sejarah otomotif nasional, pada 1996 Indonesia dituduh melanggar beberapa poin pada ketentuan General Agreements on Tariff and Trade (GATT).

Baca juga: Tilang Elektronik di Jalur TransJakarta Berlaku 1 Oktober 2019

Selanjutnya pada 22 April 1998, badan penyelesaian sengketa (Dispute Settlement Body) WTO memutuskan bahwa program mobnas melanggar asas perdagangan bebas. Proyek mobnas pun ditutup dan sejak itu tidak ada lagi istilah mobnas.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X