Kecelakaan di Cipularang, antara Human Error dan Bahaya Laten

Kompas.com - 03/09/2019, 08:22 WIB
Kecelakaan beruntun di Cipularang, Jawa Barat Kecelakaan beruntun di Cipularang, Jawa Barat
Penulis Stanly Ravel
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan hebat kembali terjadi di Tol Purbaleunyi, tepatnya pada KM 91 arah Jakarta, sekitar pukul 12.30 WIB, Senin (2/9/2019). Berdasarkan kabar terakhir, kecelakaan beruntun tersebut melibatkan 21 kendaraan yang menewaskan delapan orang.

Kecelakaan di ruas tol yang beken dengan nama Cipularang memang bukan yang pertama kali terjadi, terutama pada area Km 90 hingga Km 100. Tapi dari semua kejadian, insiden kali ini salah satu yang paling fatal karena melibatkan puluhan kendaraan yang melintas.

Ragam persepsi bermunculan yang mencoba untuk menafsirkan sebab dari kecelakaan beruntun tersebut. Mulai dari mengaitkan dengan kondisi tipografi jalan yang relatif berkelok dan menurun, permukaan yang tidak rata, hingga licin karena berpasir.

Baca juga: Ada Kecelakaan Beruntun, Tol Cipularang Diberlakukan Satu Arah

Saat berdiskusi dengan penggiat keselamatan berkendara yang juga pendiri Jakarta Defensive Driving Consulting ( JDDC) Jusri Pulubuhu, menyebutkan bila kondisi jalan di Cipularang pada Km 90 sampai Km 100 memang cenderung rawan, dan dipastikan penyebab awalnya tabrakan maut tersebut karena adanya faktor human error.

Mobil ringsek akibat kecelakaan beruntun di Tol Cipularang Purwakarta, Senin (2/9/2019). 
Tribunjabar.id/Ery Chandra Mobil ringsek akibat kecelakaan beruntun di Tol Cipularang Purwakarta, Senin (2/9/2019).

"Perlu diingat, setiap kecelakaan beruntun pastinya terjadi perbedaan tingkat kecepatan antara satu kendaraan dengan kendaraan lain di belakangnya," ujar Jusri kepada Kompas.com, Senin (2/9/2019).

Faktor ketidaksiapan dari pengendara di belakang bisa disebabkan banyak hal, paling utama dikarenakan pengendara yang tidak mampu menjaga jarak.

Selain itu, bisa juga dikarenakan masalah kebiasaan berkendara yang salah, seperti menetralkan posisi tuas transmisi karena kebetulan ruas tersebut sedikit landai.

"Contoh terjadi perlambatan mendadak, seperti mengerem tiba-tiba dan lain sebagainya yang membuat kendaraan di belakang tidak siap dan berakhir dengan terjadinya kecelakaan tadi, ini kata kuncinya," kata Jusri.

Jusri menjelaskan dirinya sempat melakukan investigasi di lokasi yang sama beberapa tahun lalu, karena memang kecelakaan di area tersebut cukup sering terjadi bahkan bisa dibilang menjadi hal yang rutin.

Dari hasil evaluasi tersebut, menurut Jusri rata-rata kendaraan yang melintas selalu berada pada kecepatan tinggi, baik dari mobil pribadi, bus, sampai truk sekalipun.

Untuk kendaran bus dan truk, menurut Jusri, banyak sopir yang sengaja menetralkan tuas transmisi demi alasan efesiensi bahan bakar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X