Kompas.com - 26/07/2019, 09:02 WIB
Toyota Calya dipamerkan saat acara Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2017 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD City, Tangerang, Banten, Sabtu (19/8/2017). Menjelang penutupan GIIAS stan Toyota memberikan potongan harga hingga lima juta rupiah. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELIToyota Calya dipamerkan saat acara Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2017 di Indonesia Convention Exhibition (ICE), BSD City, Tangerang, Banten, Sabtu (19/8/2017). Menjelang penutupan GIIAS stan Toyota memberikan potongan harga hingga lima juta rupiah.


JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia akan segera menghadirkan dua peraturan baru tentang kendaraan listrik. Dalam peraturan tersebut besaran pajak tidak lagi bergantung bentuk namun kapasitas mesin dan besaran pajaknya mulai 15 persen sampai 70 persen bergantung emisi.

Salah satu yang menarik perhatian adalah pajak KBH2 atau LCGC yang tadinya 0 persen kini meningkat menjadi 3 persen. Ini pastinya membuat kendaraan LCGC terkerek harganya dibanding sebelumnya.

Soal ini, Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi, mengungkapkan, pajak LCGC ini sudah diantisipasi jauh hari. Bahkan saat LCGC baru pertama kali meluncur.

"Saat dulu kita mulai, kita tahu tidak akan selamanya 0 persen. Waktu itu pembicaraannya pakai nol persen akan berapa tahun produksi lokalisasi berapa kali," ujar Anton saat ditemui Kamis (25/7/2019).

Baca juga: Skema PPnBM Terbaru, LCGC Bukan Lagi Mobil Murah

Daihatsu Sigra edisi terbatas.Ghulam/KompasOtomotif Daihatsu Sigra edisi terbatas.

Pasar Turun

Mengenai pasar LCGC tercatat pada April lalu turun 12,86 persen atau 19.406 unit dibandingkan periode yang sama tahun lalu yang mencapai 22.271 unit. Anton mengungkapkan pasar LCGC masih menjanjikan meski tidak setinggi ketika awal peluncuran beberapa produk LCGC.

"Kalau dibilang saat ini angka normal penjualan LCGC. Beberapa tahun lalu kita ingat perkenalan Calya Sigra membuat angkanya meroket, disitu karena banyak pembeli mobil pertama mulai belanja mobil. Itu normal," ucap Anton.

Anton menjelaskan akan menarik melihat target pada 2025 yang berharap ada 20 persen kendaraan listrik dari total pasar. Jika pasar LCGC juga menyumbang 20 persen maka total kendaraan ramah lingkungan akan 40 persen memenuhi industri otomotif dalam negeri.

"Kalau pun tidak mencapai 20 persen, tidak apa karena masih tinggi juga," ucap Anton.

Baca juga: Keniscayaan Era Elektrifikasi di Indonesia

Angka 20 persen ini menjadi tantangan karena di China saat ini populasi kendaraan listrik baru 4 persen dari penjualan. Anton menjelaskan penyerapan pasar untuk kendaraan ramah lingkungan akan menjadi tantangan selanjutnya.

"Itu sebabnya 20 persen di 2025 itu butuh usaha. Salah satunya dengan kebijakan-kebijakan yang direncanakan saat ini," ucap Anton.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.