Suzuki Ignis yang Tak Kunjung Dirakit Lokal

Kompas.com - 24/05/2019, 10:03 WIB
Suzuki Ignis KOMPAS.com / GilangSuzuki Ignis

JAKARTA, KOMPAS.com - Suzuki Ignis pertama kali dijual di Indonesia pada April 2017. Mobil kota ( city car) tersebut sampai sekarang masih berstatus impor utuh alias completely built up (CBU) dari India.

Selang beberapa bulan diluncurkan di Indonesia, merek otomotif asal Jepang itu mengumumkan bahwa peluang Ignis untuk dirakit lokal cukup besar, asalkan penjualan per bulan sesuai dengan yang diharapkan.

Alhasil, penerimaan masyarakat cukup bagus bahkan langsung menjadi pemimpin di kelas city car, mengalahkan Honda Brio. Tetapi, janji untuk diproduksi lokal sampai sekarang tak kunjung terealisasi.

Setiawan Surya, 4W Deputy Managing Director PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) sempat mengatakan bahwa belum ada keputusan dari prinsipal.

Baca juga: Setelah Ignis, dan Ertiga, Menyusul Baleno Sport

"Kami belum mendapatkan respon lagi dari prinsipal. Mereka hanya bilang kita pelajari dulu lebih mendalam soal rencana itu," ucap Setiawan belum lama ini ketika berbincang dengan Kompas.com di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat.

Suzuki Ignis salah satu model yang ditawarkan Suzuki di IIMS 2018Kompas.com/Setyo Adi Suzuki Ignis salah satu model yang ditawarkan Suzuki di IIMS 2018

Ketika ditanyakan kembali mengenai rencana itu, Donny Saputra Direktur Pemasaran 4W PT SIS juga masih belum bisa memastikan kapan Ignis bisa dirakit lokal di pabrik Suzuki di Indonesia.

"Masih belum ada informasi lanjutkan mengenai hal itu. Masih tetap sama, kita membawanya dari India dulu," ucap Donny ketika berbincang dengan Kompas.com di kawasan Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Kamis (23/5/2019) malam.

Mengacu pada data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) distribusi dari pabrik ke diler, Ignis dalam dua bulan pertama tahun ini hanya terdistribusi 935 unit atau anjlok 62,79 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama di 2018 yang mencapai 1.513 unit.

"Penjualannya juga sedang turun, terkait pasokan dari India dan juga kondisi politik yang menjadikan konsumen lebih menahan diri dulu dalam membeli mobil, setelah ini kami optimis pasar akan tumbuh lagi," ujar Donny.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X