Jelang Akhir Tahun, Mobil Kompak Bekas Lagi Naik Daun - Kompas.com

Jelang Akhir Tahun, Mobil Kompak Bekas Lagi Naik Daun

Kompas.com - 14/11/2018, 13:11 WIB
Stok city car bekas di Mobil88 Bekasi.Mobil88 Stok city car bekas di Mobil88 Bekasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Bursa pasar mobil bekas ( mobkas) jelang akhir tahun 2018 mengalami perubahan. Tren penjualannya tak lagi menyasar pada mobil besar berkapsitas tujuh penumpang, namun lebih ke mobil-mobil berdimensi kompak, seperti city car dan hatchback.

Manager Senior Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua Herjanto Kosasih, menjelaskan tren penjualan mobkas saat ini lebih mengarah ke mobil kompak. Sementara mobil besar baik jenis MPV maupun SUV yang memiliki muatan tujuh penumpang pamornya mulai menurun.

"Sejak Oktober lalu sudah mulai terlihat adannya shifting dari konsumen mobkas. Mereka dominan ke arah mobil kecil, mulai dari Jazz, Yaris, Ignis, Sirion, sampai beberapa ada yang pilih Ayla dan Agya. Jadi mobil MPV atau SUV yang besar-besar ini mulai lambat putarannya," ucap Herjanto ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (13/11/2018).

Baca juga: Jelang Akhir Tahun, Harga Hatchback Masih Stabil

Adanya pergeseran ini menurut Herjanto dikarenanakan banyak sebab. Salah satu faktor kuat saat dimulainya penerapan ganjil-genap beberapa waktu lalu, kemudian ke masalah ekonomi, lalu imbas dari berkembangnya taksi online yang membuat pola pikir konsumen ikut berubah.

Saat penerapan ganjil genap, masyarakat banyak yang membeli mobkas berdimensi kecil sebagai mobil kedua agar bisa tetap menjalankan aktifitasnya. Sekarang, masyarakat cenderung memiliki mobil kecil untuk menyesuaikan finasial jelang musim libuaran akhir tahun, sedangkan maraknya taksi daring membuat mindset konsumen berubah.

- -
"Kalau dulu-dulu, mau musim liburan seperti akhir tahun banyak yang cari MPV dan SUV baut pergi sama-sama pergi ke luar kota, sekarang tidak. Mereka pilih liburan naik transportasi umum, kereta atau pesawat, sampai lokasi tinggal pesan taksi online, apalagi sudah sampai ada layanan rental-rental online kan," kata Herjanto.

Baca juga: Ini Penyebab Mobil Bekas Masih Jadi Idola di Jakarta

Sedangkan President Director Mobil88 Halomoan Fischer Lumbantoruan, mengatakan, memang ada tren kenaikan untuk penjualan mobkas berdimensi kompak, namun bila dari akumulasi keseluruhan jumlahnya tidak lebih besar dari MPV.

-- -

Fischer menjelaskan naiknya penjualan city car, hatchback, atau low cost green car (LCGC) lebih dikarenakan faktor penyesuaian dari infrakstruktur. Sementara untuk konsumen mobil MPV atau SUV besar memang memiliki segmentasi pasar yang berbeda.

"Memang ada kenaikan, tapi tidak serta merta karena taksi online atau finansial. Naiknya permintaan mobil kecil lebih karena penyesuaian, contoh seperti di Jakarta, konsumen beli city car atau hatchback bekas untuk meneyesuaikan parkiran pada kluster rumah, atau karena tidak mau ribet bawa mobil besar di Ibu Kota, karena rata-rata yang laris itu transmisi matik," ucap Fischer.



Close Ads X