Kencan Singkat dengan Produk Fenomenal, Toyota C-HR - Kompas.com

Kencan Singkat dengan Produk Fenomenal, Toyota C-HR

Kompas.com - 07/05/2018, 19:22 WIB
Tampilan Toyota C-HR cukup menawan sebagai pendatang baru di segmen SUVAFH Tampilan Toyota C-HR cukup menawan sebagai pendatang baru di segmen SUV

Jakarta, Kompas.com - Kehadiran Toyota CH-R di kancah otomotif nasional memang sempat bikin heboh.

Tak hanya status model baru dan tampilan yang terlihat segar, konsumen dan penggemar otomotif takjub dengan harga yang mencapai Rp 488,5 juta.

Bisa jadi ada hal khusus yag diberikan Toyota pada CH-R hingga membuat harga SUV 5 penumpang tersebut hampir menyerupai Honda CR-V atau Toyota Fortuner.

Desain baru yang berbeda dengan model-model Toyota yang pernah diproduksi.AFH Desain baru yang berbeda dengan model-model Toyota yang pernah diproduksi.
Isu terbesar yang digaungkan Toyota adalah penggunaan sasis baru yang dikenal dengan TNGA.

Sasis tersebut diklaim memiliki ragam kelebihan, seperti rangka yang kuat, kaku, punya titik berat yang rendah. Efeknya mobil lebih safety, stabil dan enak dikemudikan.

Kerangka Toyota C-HRtoyota egypt Kerangka Toyota C-HR
Jadi, untuk membuktikannya awak redaksi coba mengajak C-HR sejenak berputar-putar di Taman Impian Jaya Ancol.

Penyesuaian

Untuk mencari posisi mengemudi yang sempurna memang cukup mudah (user friendly). Jok dan setir bisa diatur sesuai kebutuhan.

Sayangnya, untuk pengaturan jok masih mengandalkan model operasi manual alias belum elektrik.

Pengoperasian jok C-HR belum elektrikAFH Pengoperasian jok C-HR belum elektrik
Toyota nampaknya lebih memilih pemasangan pengatur sandaran pinggang (lumbar support) daripada menggunakan pengatur jok elektrik.

Beberapa tombol pengaturan fitur mudah dijangkau dan indikator pengenalnya jelas. Baik di audio layar sentuh maupun dasbor dan konsol.

Tes jalan

Saatnya mencoba sekilas seputar kenyamanan CH-R dan performa mesin 1.8L dengan daya 141 tk.

Impresi awal mencoba Toyota C-HRtoyota Impresi awal mencoba Toyota C-HR
Kesenyapan kabin ketika mobil mulai melaju tergolong baik. Suara dari mesin, lintasan konblok, dan desiran angin tereduksi dengan baik.

Daya yang dihasilkan saat akselerasi sesuai dengan kapasitas mesin yang dimiliki. Derungan saat akselerasi spontan tidak terlalu ektrem.

Transmisi CVT yang dipakai berkerja dengan baik. Proses perpindahan gigi terjadi tanpa entakan dengan derungan.

Efek sasis baru

Ada hal yang memang dirasa cukup menarik saat mencoba C-HR yang punya sasis teknologi terkini, TNGA.

Saat berakselerasi C-HR mantap menjejak lintasantoyota Saat berakselerasi C-HR mantap menjejak lintasan
Stabilitas yang dihasilkan saat manuver tebilang baik. Bahkan saat akselerasi mobil terasa mantap menjejak aspal.

Efek aerodinamis dan titik berat yang rendah terbukti bekerja maksimal.

Jujur, waktu yang diberikan Toyota untuk sekedar mencoba C-HR ini dirasa kurang.

Rasanya ingin terus mengeksplor dan berlama-lama beriteraksi dengan SUV produk Thailand ini.

Berbeda saat mencoba first drive model lain, yang punya result yang hampir-hampir mirip.

Kesimpulan

Punya postur peralihan antara sedan dan SUVAFH Punya postur peralihan antara sedan dan SUV

Impresi awal mencoba C-HR ini rasanya menyenangkan. Mantap dikendarai dan berlimpah fitur.

Sayang ketika tahu harganya Anda akan merasakan sakit hati yang mendalam.

Ekspektasi awak redaksi dan beberapa konsumen memang terlalu besar. Sementara Toyota meletakkan C-HR di posisi segmen menengah ke atas.


Mau tahu rekaman visual saat first drive C-HR? Silakan tonton di tautan berikut.

Komentar
Close Ads X