Saat Pemilik Ratusan Limo "Plat Hitam" Bersatu

Kompas.com - 11/02/2015, 11:35 WIB
|
EditorAris F. Harvenda

Jakarta, KompasOtomotif – Harga murah, plus sedikit ubahan hingga menjadi Vios, dan potensi investasi adalah faktor utama banyak orang mau membeli Toyota Limo bekas taksi Blue Bird. Pembelinya berasal dari banyak kalangan, sebagian dari mereka berkumpul di Vios Limo Owners Community (VLOC).

Ceritanya dimulai saat Fajar Nanda, Andrew, dan Otim punya ketertarikan yang sama yaitu membeli Limo berplat hitam. Ketiganya mulai exist di media sosial, dan ternyata banyak orang punya kegemaran serupa.

Febri Ardani Limo

“Tiga orang ini merekrut dari Kaskus atau Facebook, kemudian berusaha untuk kumpul. Tadinya sekitar tiga mobil, kemudian enam mobil, kemudian 15 – 20 mobil, sampai saat ini kurang lebih ada 600 anggota,” jelas Fajar yang menjabat sebagai Ketua VLOC, di Jakarta, akhir pekan lalu.

VLOC menjadi wadah sebagian besar pemilik Limo plat hitam sejak dideklarasikan pada  27 Juli 2013. Jumlah anggota terkonsentrasi di Jakarta sebagai pusat operasi. Selang waktu tiga tahun telah berdiri lima chapter, yaitu Karawang, Tegal, Purwokerto, Surabaya, dan Bali.

90 persen Limo

Hampir semua orang yang masuk jadi anggota menggunakan Limo, tapi kebanyakan tidak lagi standar bekas taksi. Rasa ingin mengubah Limo menjadi Vios tersebar merata di komunitas, bahkan hal ini menjadi salah satu cara mendekatkan anggota. Bertukar pikiran, berbagi cerita, dan jual – beli suku cadang, jadi hal menarik untuk dilakukan.

Komunitas ini juga gemar modifikasi, beberapa arah di antaranya terlihat mengacu ke performa, elegansi, kaki – kaki, atau audio. Biasanya perubahan Limo menjadi Vios yang kerap dilakukan, tapi kata Fajar ada satu anggota yang punya Vios “mati-matian” ingin melakukan sebaliknya. “Lambang Limo paling susah dicari,” ucap Fajar.

Febri Ardani Berbagai taksi Limo plat hitam yang dimiliki komunitas Vios Limo Owners Community.

Tanpa nomor anggota

VLOC membuka tangan selebar-lebarnya buat siapa saja yang mau ikut komunitas. Satu hal yang unik, VLOC tidak memberlakukan nomor anggota. Fajar menjelaskan hal itu bisa mengganggu keharmonisan anggota lama dan baru.

“Bila ada yang ingin masuk kita minta data saja. Kita ga punya nomor registrasi, antara yang baru sama yang lama biar ga ada gap, nanti yang baru jadinya malah minder atau sebagainya. Kita sistemnya terbuka, tidak mengikat, kalau memang mau ikut ya ikut saja. Kalau kita bisa ngumpul ya ngumpul kalau tidak bisa ya sudah. Karena kan kepentingan orang beda-beda,” beber Fajar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.