Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Antisipasi Rem Blong Sepeda Motor Saat Melintasi Turunan

Dalam rekaman yang diunggah oleh akun Instagram @updatemojokerto, terlihat skutik yang dikendarai tidak dapat memperlambat lajunya karena indikasi rem tidak berfungsi.

Pengendara tersebut kemudian menabrak jalur pengaman yang dibuat warga sekitar dan berhasil selamat dari kecelakaan fatal.

Dalam video dijelaskan bahwa kejadian rem blong memang kerap terjadi di Jalur Cangar, Pacet. Bahkan pada hari libur Imlek (1/2/2022), sempat terjadi beberapa kali kecelakaan akibat rem blong di jalur tersebut.

Head of Safety Riding Promotion Wahana Agus Sani mengatakan, kejadian tersebut sejatinya bisa disebabkan oleh banyak faktor.

Dua di antaranya adalah kelayakan sepeda motor dan kemampuan biker dalam menguasai kendaraannya.

“Pada dasarnya motor adalah sebuah alat transportasi yang bisa saja mengalami kerusakan saat di jalan, tetapi semuanya kembali kepada pengendara motor tersebut apakah rutin dalam melakukan servis dan pemeriksaan kepada motornya sebelum motor tersebut digunakan,” ucap Agus saat dihubungi Kompas.com belum lama ini.

“Pertama, biasakan untuk selalu mengecek sepeda motornya termasuk rem. Kedua, rutin untuk melakukan servis secara berkala di bengkel resmi motor tersebut,” kata dia.

Selanjutnya, Agus menjelaskan, ketika melewati jalan menurun maka gunakan kedua rem secara bersamaan. Jika menggunakan motor matik, maka jangan menutup habis gasnya agar mesin tetap menyala dan motor menjadi lebih lambat.

“Terakhir, apabila mengalami rem blong maka jangan panik dan tetap fokus agar tetap aman dan kendaraan dapat berhenti dengan baik. Namun jika kendaraan selalu dicek sebelum berangkat, mungkin potensi rem blong dapat diminimalisir dan tidak terjadi,” kata dia.

Sementara itu, pemilik bengkel spesialis matik Naranata Motor Joko Purnomo menambahkan, tidak berfungsinya sistem pengereman pada skutik disebabkan adanya pemuaian pada seal kaliper cakram.

Kondisi tersebut membuat piston pada rem tidak bisa bekerja sebagaimana mestinya saat menekan cakram atau macet.

“Rem kalau dipaksa terus bekerja akan menjadi panas, jika sudah panas seal di kaliper akan memuai sehingga membuat piston di kaliper menjadi macet,” kata Joko.

Selain itu, Joko melanjutkan, terlalu sering menggunakan rem membuat piringan cakram menjadi panas sehingga permukaannya menjadi lebih licin.

“Kondisi ini membuat kampas rem tidak bisa mencengkeram dengan sempurna dan membuat rem menjadi blong,” ucapnya.

Sedangkan rem belakang yang sering digunakan juga bisa membuat tingkat kepakeman menjadi berkurang.

Maka dari itu, sebagai langkah antisipasinya, Joko menyarankan agar menggunakan rem secara bergantian, sehingga ada jeda untuk mendinginkan rem dan tidak terus-terusan menggunakan rem saat melaju di turunan.

https://otomotif.kompas.com/read/2022/02/03/182100015/antisipasi-rem-blong-sepeda-motor-saat-melintasi-turunan

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.