Kemenperin Mau Ubah Regulasi Ban Serep - Kompas.com

Kemenperin Mau Ubah Regulasi Ban Serep

Aditya Maulana
Kompas.com - 14/11/2017, 07:02 WIB
Isi ruang bagasi Nissan Note e-Power.Febri Ardani/KompasOtomotif Isi ruang bagasi Nissan Note e-Power.

Tangerang, KompasOtomotif - Program low carbon emission vehicle (LCEV) dipastikan meluncur dalam waktu dekat ini. Regulasi itu memayungi teknologi canggih seperti hibrida, bahan bakar gas, listrik, sampai hidrogen.

Para pemegang merek atau manufaktur yang mau ikutan program ini bisa memilih mau masuk ke jenis sumber penggerak mana. Terlepas dari itu, menurut Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto masih ada yang perlu diubah, salah satunya mengenai regulasi penggunaan ban cadangan.

Mobil listrik ke depan itu tidak punya ban serep, karena tempat ban cadangan dipakai tempat baterai,” ujar Airlangga di ICE, BSD, Tangerang, Senin (13/11/2017).

Regulasi itu, lanjut Airlangga harus diperbaiki. Secara aturan, mobil tanpa ban cadangan itu tidak diperbolehkan di Indonesia, mungkin akan dibuat lebih spesifik lagi.

Baca juga: Nissan Note e-Power Tidak Punya Ban Cadangan

“Hal ini sebenarnya sederhana yang harus diperbaiki sebelum regulasi itu dikeluarkan nanti,” ucap Airlangga.

Ilustrasi ban cadanganVW Motortrend Ilustrasi ban cadangan

Berdasarkan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, pada Pasal 57 (3) dinyatakan, ban cadangan adalah salah satu perlengkapan wajib mobil.

Kepentingannya sejajar dengan perangkat sabuk keselamatan, segitiga pengaman, dongkrak, pembuka roda, dan peralatan pertolongan pertama pada kecelakaan lalu lintas.

Lebih lanjut lagi pada Pasal 278 diterangkan, setiap orang yang mengemudikan mobil tanpa dilengkapi salah satu perlengkapan tersebut termasuk tindakan pidana. Hukumannya yaitu kurungan paling lama satu bulan atau didenda paling banyak Rp 250.000.

Kemungkinan nanti mobil listrik atau hibrida menggunakan ban berteknologi run flat tire (RFT). Jenis ini mampu menjaga laju kendaraan sampai 80 kpj meski dalam kondisi ban kempis total.

PenulisAditya Maulana
EditorAgung Kurniawan
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM