Cedera Masih Balapan, Dimas Ekky Maksimal di Suzuka 8 Hours - Kompas.com
Laporan Langsung dari Suzuka Circuit

Cedera Masih Balapan, Dimas Ekky Maksimal di Suzuka 8 Hours

Febri Ardani Saragih
Kompas.com - 31/07/2017, 14:00 WIB
Pebalap asal Indonesia, Dimas Ekky Pratama, yang tergabung dalam SatuHATI Honda Team Asia saat sesi kualifikasi Suzuka 8 Hours, di Suzuka Circuit, Jumat (28/7/2017).Korano Nicolas LMS/KOMPAS Pebalap asal Indonesia, Dimas Ekky Pratama, yang tergabung dalam SatuHATI Honda Team Asia saat sesi kualifikasi Suzuka 8 Hours, di Suzuka Circuit, Jumat (28/7/2017).

Suzuka, Otomania.com – Insiden di awal balapan Suzuka 8 Hours, Minggu (30/7/2017), yang dialami pebalap Indonesia, Dimas Ekky Pratama, sempat memudarkan harapan tim Satu Hati Honda Team Asia finis dengan hasil baik. Pasalnya usai bersenggolan dengan pebalap Yoshimura Suzuki Motul Racing pada lap ke-3, Dimas terlempar jauh ke posisi 32.

Dimas sebagai pebalap pertama Satu Hati Honda Team Asia yang start dari posisi 10 mengatakan merasakan sakit seperti dislokasi di bagian atas jari kaki kiri. Selain itu dia juga meraskan nyeri di bagian paha.

“Enggak terlalu terasa, karena dari awal kan memang disuruh tiga sesi. Ya dimaksimalkan saja,” kata Dimas yang terlihat berjalan pincang di paddock usai balapan.

Dimas Ekky (tengah), Zaqwan Zaidi (ketiga dari kanan), dan Ratthapong Wilariot (kelima dari kanan).Febri Ardani/otomania.com Dimas Ekky (tengah), Zaqwan Zaidi (ketiga dari kanan), dan Ratthapong Wilariot (kelima dari kanan).
Anggono Iriawan, Senior Manager Safety Riding & Motorsports Departement PT Astra Honda Motor menjelaskan Dimas sendiri yang meyakinkan tim kondisinya masih bisa untuk balapan. Sebab itu target awal Dimas tiga sesi turun balapan tetap terlaksana.

Selama balapan Dimas menuntaskan setidaknya 80 lap, sedangkan total tim mencapai 211 lap. Dimas merupakan pebalap tercepat di antara dua pebalap Satu Hati Honda Team Asia lainnya, yaitu Zaqhwan Zaidi (Malaysia) dan Ratthapong Wilariot (Thailand).

Honda CBR1000RR SP2 yang ditunggangi ketiganya sempat berada di posisi lima saat balapan sudah berjalan lebih dari tujuh jam. Pencapaian itu luar biasa sebab Suzuka 8 Hours tahun ini diikuti tim pabrikan besar dan tim langganan lima besar.

Situasi pada satu jam terakhir yang bikin Satu Hati Honda Team Asia kurang beruntung. Saat Zaidi sedang di lintasan, salah satu lampu belakang motornya mati hingga harus masuk ke pit stop untuk diperbaiki atau kena penalti.

Saat masuk lagi ke lintasan, Zaidi berada di posisi sembilan sampai akhirnya bisa berjuang dan finis di posisi delapan. 

PenulisFebri Ardani Saragih
EditorAgung Kurniawan
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM