Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masih Banyak Pengamen yang Memaksa Masuk ke Bus Pariwisata

Kompas.com - 09/01/2024, 15:01 WIB
Janlika Putri Indah Sari,
Azwar Ferdian

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Konflik antar kru bus dan pengemen kembali terjadi baru-baru ini dan viral di media sosial.

Kejadian ini dibagikan dalam cuplikan yang dibagikan oleh akun Instagram @dashcamindonesia, pengamen memaksa ingin masuk ke dalam kabin namun kru bus menahan dengan tangan dan juga kaki di pintu sehingga terjadi aksi saling dorong.

Lantaran kesal tidak boleh masuk, pengamen tersebut melempar sandal jepitnya ke arah kernet bus.

Namun belum diketahui kapan dan dimana kejadian tersebut berlangsung. Pada video terlihat bila bus merupakan layanan bus pariwisata milik perusahaan otobus (PO) Hafizha Trans Bus Pariwisata

Rudi salah satu sopir bus pariwisata PO Primajasa mengatakan, konflik pada di video tersebut menjadi hal yang kerap terjadi pada layanan transportasi Indonesia. Namun, pada video itu terlihat bila pengamen yang memaksa ingin masuk. 

Baca juga: Bukan Hanya CBU, Mobil Listrik CKD Juga Dapat Insentif Impor

Penampakan bus AKAP yang terparkir di area Terminal Poris Plawad, Tangerang, Kamis (28/12/2023). Di area terminal, para penumpang cenderung sepi menjelang momen tahun baru 2024.KOMPAS.com/M Chaerul Halim Penampakan bus AKAP yang terparkir di area Terminal Poris Plawad, Tangerang, Kamis (28/12/2023). Di area terminal, para penumpang cenderung sepi menjelang momen tahun baru 2024.

"Kalau liat kejadian ini, saya rasa mungkin saja pengamennya memaksa untuk naik ke bus tanpa pamit terlebih dahulu KA. Sehingga kru merasa jengkel dan mungkin saja spontan seperti mendorong ke arah pengamen tersebut," katanya kepada Kompas.com, Selasa (9/1/2024). 

Rudi mengatakan, sebagian oknum pengamen ada yang suka memaksa juga untuk naik padahal sudah dilarang. Akhirnya ini justru menganggu kenyamanan penumpang selama perjalanan.

Baca juga: Sedang Tren, Biaya Pasang Towing Bar di Bodi Belakang Mobil

Namun apabila pengamen izin, terkadang ada pula penumpang yang mengizinkan pengamen untuk mencari uang di dalam bus. Sebab, bus pariwisata sendiri sebenarnya tidak memperkenankan pengamen masuk. 

"Intinya kalau pengamennya santun. Kami pun pasti mempersilahkan. Tapi kalau pengamenya sekonyong-koyong langsung main buka pintu tanpa izin, terkadang kami suka jengkel," kata Rudi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com