Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menhub Klaim Harian Pakai Motor Listrik Lebih Irit 75 Persen

Kompas.com - 21/11/2022, 11:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, ada banyak keuntungkan menggunakan kendaraan listrik. Karena itu, pemerintah terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat.

Budi menjelaskan, saat ini sudah banyak kendaraan listik yang hadir dengan bentuk yang keren, energi bersih ramah lingkungan, dan lebih irit dari kendaraan konvensional.

"Secara keseharian, bisa lebih irit 75 persen dalam sehari dibanding motor BBM. Kalau biasanya mengeluarkan uang Rp 100.000 sehari, ini (kendaraan listrik) Rp 25.000 saja sudah cukup," kata Budi dalam keterangan resminya, Minggu (20/11/2022).

Dari hitungan Ditjen Perhubungan Darat, satu liter BBM setara dengan 1,2 Kwh listrik. Dengan harga listrik per kWh Rp 1.444 atau dibulatkan Rp 1.500, berarti 1,2 kWh listrik harganya sekitar Rp 1.700.

Baca juga: Tren Kendaraan Listrik Jangan Berhenti di KTT G20

Artinya penggunaan kendaran listrik jauh lebih hemat dibandingkan dengan satu liter BBM yang saat ini harganya Rp 10.000-21.000. Pada mobil listrik, setiap 1 kWh bisa menempuh 5-7 kilometer (km), sementara dengan kapasitas penuh rata-rata sebesar 45 kWh bisa melaju hingga 300 km.

Budi mengatakan, selain hemat energi dan biaya, keuntungan lainnya yang didapat dari penggunaan kendaran listrik meliputi lebih terjamin, karena pemerintah terus mendorong banyaknya fasilitas pengisian daya.

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono saat mengikuti konvoi kendaraan motor listrik dari Balai Kota DKI Jakarta hingga Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta Pusat, Minggu (20/11/2022).(istimewa) Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono saat mengikuti konvoi kendaraan motor listrik dari Balai Kota DKI Jakarta hingga Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta Pusat, Minggu (20/11/2022).

Kemudian, banyak insentif yang mana saat ini terus dibahas antar Kementerian/Lembaga, untuk memberikan insentif seperti, keringanan pajak, bebas ganjil genap, diskon daya listrik rumahan, bebas parkir, dan sejumlah benefit lain.

"Serta, lebih ramah lingkungan sehingga lebih bebas dari polusi udara, dan kita tidak tergantung pada bahan bakar fosil yang sudah mulai langka," ujarnya.

Lebih lanjut, pemerintah telah menyiapkan strategi untuk terus meningkatkan penggunaan kendaraan listrik di Indonesia. Adapun strategi yang disiapkan meliputi tiga tahap.

Baca juga: Bersama Hyundai Kefico, PLN Kembangkan SPBKLU Motor Listrik di Bali

Pertama menyasar penggunaan kendaraan listrik di Kementerian/Lembaga dan pemerintah daerah. Kedua, penggunaan kendaran listrik pada transportasi massal seperti bus, taksi, dan sepeda motor (ojek online), selanjutnya memperbanyak fasilitas pengisian daya (charging station dan tempat penukaran baterai).

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.