Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bukan Hanya Pajangan, Ini Fungsi Barrier di Jalan tol

Kompas.com - 20/11/2022, 16:24 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Jalan tol merupakan lintasan yang sudah tidak asing lagi bagi pengendara kendaraan bermotor.

Kendati infrastruktur jalan tol dirancang sebagai lintasan bebas hambatan, namun ada beberapa aturan yang harus dipatuhi oleh pengendara.

Oleh karena jika sedang berkendara di jalan tol pasti akan menjumpai sebuah pembatas lajur di sepanjang jalan baik di bagian tengah, maupun di bagian bahu jalan hingga dekat gerbang tol.

Baca juga: Yamaha Nmax Special Edition Model 2023

Berdasarkan laman resmi bpjt.pu.go.id, pembatas lajur tersebut bernama Barrier yang mana terdiri dari dua jenis yaitu dan ada yang berbahan beton maupun plastik.

Untuk barrier yang terbuat dari beton bernama Concrete Barrier. Concrete Barrier memiliki kelebihan lebih kokoh dan tidak akan mudah rusak atau bergeser sehingga lebih aman sebagai pembatas di Jalan Tol.


Barrier beton yang dominan berwarna silver tersebut dinilai lebih aman karena spesifikasinya lebih kuat dan dapat menahan beban kendaraan hingga 13 ton.

Biasanya, pada barrier beton dipasangkan glass road stud berwarna putih, kuning, atau merah yang berfungsi untuk memantulkan cahaya.

Tidak hanya itu saja disematkan pula penerangan berbentuk bulatan-bulatan kecil di sepanjang jalan tol sehingga menerangin pengemudi yang melintas ketika malam hari.

Zebra cross di Jalan Tanjung Karang dekat Stasiun MRT Dukuh Atas, Jakarta Pusat, dipasangi MCB oleh Dinas Perhubungan untuk mencegah adanya gangguan ketertiban lalu lintas pada Jumat (22/7/2022).kompas.com/REZA AGUSTIAN Zebra cross di Jalan Tanjung Karang dekat Stasiun MRT Dukuh Atas, Jakarta Pusat, dipasangi MCB oleh Dinas Perhubungan untuk mencegah adanya gangguan ketertiban lalu lintas pada Jumat (22/7/2022).

Kemudian jenis pembatas jalan yang terbuat dari plastik bernama water barrier. Biasanya jenis barrier ini identik berwarna orange dan biasanya dipasang di median jalan atau saat masuk gerbang tol untuk mencegah pemakai jalan memasuki jalur lalu lintas yang berlawanan arah.

Tidak hanya itu, water barrier juga digunakan ketika sedang melakukan pekerjaan perawatan jalan untuk melindungi pekerja, hingga membantu meredam benturan ketika kecelakaan.

Baca juga: Sistem Bayar Tilang di Indonesia Harus Ada Evaluasi, Masalah Denda Maksimal

Water barrier biasanya terbuat dari bahan plastik HDPE yang tahan terhadap bahan kimia dan kuat menghadapi cuaca panas maupun hujan dengan volume ukuran dari pembatas jalan ini minimal 500 liter dan bobot maksimal 16 Kg.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.