Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Luhut Pastikan Produksi Baterai Kendaraan Listrik Nasional Mulai 2024

Kompas.com - 10/11/2022, 14:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan bahwa Indonesia bisa mulai memproduksi baterai kendaraan listrik pada tahun 2024. Hal ini seiring dengan pengembangan hilirisasi industri nikel.

Dahulu, menurutnya, Indonesia hanya bisa mengekspor bahan mentah saja ke berbagai negara tujuan. Tetapi sejak beberapa tahun belakangan, komoditas ekspornya berkembang seperti dari nikel ore ke iron and steel.

"Kita sudah tidak rely to commodity lagi, dulu kita hanya ekspor ore nikel saja, kita sekarang sudah masuk ini. Soon we have to be here, second quarter 2024 we are going to produce our own lithium battery," ujarnya saat 4th Indonesia Fintech Summit 2022, Kamis (10/11/2022).

Baca juga: Ini Sanksi jika Tidak Bayar Denda Tilang Elektronik

Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leafassemblymag.com Ilustrasi baterai mobil listrik Nissan Leaf

Artinya, Indonesia hanya butuh waktu satu setengah tahun lagi untuk dapat menikmati hasil produksi baterai kendaraan listrik sendiri.

Rencana tersebut seiring dengan pembangunan Kawasan Industri Kalimantan Utara (Kaltara) yang termasuk ke dalam proyek strategis nasional (PSN) senilai 132 miliar dollar AS. Proyek ini ditargetkan selesai pada 2024.

Lebih jauh, Luhut menyatakan bahwa kawasan industri tersebut nantinya akan memproduksi electronic alumina sebesar 3 juta ton, besi dan baja sebesar 5 juta ton, dan new energy battery untuk kendaraan listrik (electric vehicle/EV) sebanyak 265 gigawatt (GW).

Baca juga: Pengembangan Industri Otomotif Tidak Hanya Bangun Pabrik

Target produksi baterai kendaraan listrik di Indonesiadok.Kemenkomarves Target produksi baterai kendaraan listrik di Indonesia

"Kita akan produce new energy battery equivalent to 3 million EV. Kita akan produksi juga di situ solar panel. Nanti ada yang bilang ini angan-angan, ini sudah konstruksi. Ini akan masuk produksi pada tahun 2024," tegas Luhut.

"Ini akan jadi game changer di Indonesia. Bisa hampir 200.00 ribu pekerja di sana. Jadi siapa yang mau melawan kita? Nobody control Indonesia, termasuk China," tambahnya.

Dalam kesempatan sama, Luhut berkata Indonesia memiliki cadangan komoditas nikel terbesar dan cadangan timah terbesar kedua di dunia. Selain itu, Indonesia juga merupakan negara dengan cadangan tembaga terbesar ke-7 di dunia.

Baca juga: Mudah, Perawatan Mobil Listrik Seperti Perawatan Mobil BBM

Baterai Mobil Listrik Nissan Leaf Foto: Wikipedia/H.Kashioka Baterai Mobil Listrik Nissan Leaf

Luhut pun memprediksi harga komoditas tembaga atau copper bisa naik sampai 8 kali lipat dari harga saat ini di tahun 2030 mendatang.

"Kita juga seven largest copper reserve. Ingat, harga copper di tahun 2030 harganya bisa naik 8 kali dari sekarang karena dibutuhkan untuk clean energy," kata Luhut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.