Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baterai Ioniq 5 Bermasalah, Hyundai Sebut Itulah Kecanggihannya

Kompas.com - 26/10/2022, 13:40 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Hyundai Motors Indonesia (HMID) mengatakan bahwa masalah pada baterai Ioniq 5 yang viral beberapa waktu bisa menjadi bukti bahwa mobil tersebut keamanannya terjamin.

Sebab pada kasus itu, menandakan sistem keamanan baterai milik Hyundai yakni Battery Management System (BMS) aktif secara optimal.

Baca juga: Tren Cat Mobil di Dunia Otomotif, Warna Akromatik Masih Jadi Favorit

Mengingat, sistem proteksi dimaksud memiliki fungsi untuk mencegah potensi gangguan pada modul baterai yang akan meluas dengan menonaktifkan prosedur pengisian.

"Mengenai baterai, jadi sebenarnya tidak usah khawatir. Justru di situlah menunjukkan kecanggihan mobil Hyundai," kata Chief Operating Officer PT HMID, Makmur saat ditemui di Jakarta, Rabu (25/10/2022).

"Dalam mobil Hyundai itu ada namanya BMS, jadi sistem keamanan itu akan mengecek kondisi baterai dan apabila ada masalah akan langsung meng-cut semuanya,” lanjut Makmur.

Lebih lanjut, BMS dari Ioniq 5 juga dapat secara efektif dan efisien mendeteksi secara spesifik area-area tertentu dari baterai yang mengalami gangguan, sehingga tidak selalu harus mengganti keseluruhan unit baterai.

Maka dari itu hanya bagian tertentu yang sekiranya harus diganti setelah pemeriksaan lebih lanjut.

Video viral memperlihatkan mobil listrik Hyundai Ioniq 5 yang diduga mogok karena baterai drop. Foto: Tangkapan layar TikTok jeeplife.id Video viral memperlihatkan mobil listrik Hyundai Ioniq 5 yang diduga mogok karena baterai drop.

"Di samping itu kita juga berikan garansi pada baterai Ioniq 5 sampai 8 tahun atau 160.000 km. Jadi langsung diganti," ucap Makmur.

Sebelumnya, beredar video viral di media sosial yang memperlihatkan Ioniq 5 bermasalah dengan baterainya. Dugaan sementara, kerusakan bisa berasal dari dua komponen.

Dalam video viral tersebut, disebutkan bahwa Ioniq 5 mendadak baterainya menurun atau biasa disebut 'drop'. Baterai yang kapasitasnya tadinya 80 persen, langsung turun ke nol persen.

Baca juga: Jaguar Cuma Jual Mobil Listrik di 2025, Termasuk Indonesia

Mobil sudah coba dicas, tapi kondisi baterai tetap nol persen. Sehingga, mobil listrik tersebut pun harus diderek ke bengkel resmi Hyundai Leuwipanjang, Bandung.

Kini, masalah sudah selesai. Pihak HMID telah menemukan sumber masalah dan langsung melakukan penaganan.

"Masalah itu karena salah satu pada modul baterai ada yang tegangannya tak singkron, tidak sama. Tapi sekarang sudah beres mobilnya, sudah selesai," kata Makmur lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.