Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Citroen Bicara Peluang Pasarkan Mobil Listrik Ami di Indonesia

Kompas.com - 08/10/2022, 09:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Citroen siap memasarkan mobil listrik pada kuartal I/2023. Saat seremoni peresmian kerjasama dengan Indomobil Group, Citroen juga sempat memajang mobil listrik unik, Ami.

Mobil listrik tersebut memiliki beberapa keunikan. Ami memiliki dimensi yang sangat kompak, bahkan bisa dibilang mungil.

Baca juga: Spesifikasi Mobil Listrik Citroen e-C4 yang Bakal Rilis di Indonesia

Panjangnya hanya 2.410 mm, lebar 1.390 mm, dan tinggi 1.525 mm. Jika dibandingkan, dimensinya lebih mungil dari Wuling Air ev. Tapi, daya tampungnya juga cukup terbatas, yakni hanya dua orang penumpang.

Mobil listrik Citroen AmiDok. Citroen Mobil listrik Citroen Ami

Ami dibekali dengan baterai lithium-ion berkapasitas 5,5 kWh. Untuk pengisian dari kondisi baterai kosong hingga 100 persen, butuh waktu 3 jam.

Dengan baterai tersebut, daya jelajahnya dapat mencapai 74,4 kilometer. Kecepatan maksimumnya diklaim hanya sanggup 45 kilometer per jam dengan tenaga maksimal 8 tk.

Baca juga: Alasan Sebenarnya Citroen Kembali ke Indonesia

Untuk Prancis, konsumen tidak memerlukan Surat Izin Mengemudi (SIM) untuk mengendarai mobil listrik ini. Sebab, menurut regulasi di Prancis dan beberapa negara lainnya di Eropa, Ami termasuk dalam kategori sepeda roda empat.

Mobil listrik Citroen AmiDok. Citroen Mobil listrik Citroen Ami

Tapi, sebagian negara lainnya tetap menuntut pengemudi Ami untuk memiliki SIM, seperti Inggris. Untuk harganya, Citroen Ami dijual mulai 7.790 euro atau sekitar Rp 120 jutaan.

CEO Citroen Vincent Cobee, mengatakan, Ami adalah cerita yang menarik bagi Citroen. Pihaknya meluncurkan mobil listrik tersebut hampir tiga tahun yang lalu.

Mobil listrik Citroen AmiDok. Citroen Mobil listrik Citroen Ami

"Produk ini kebanyakan ditargetkan di Eropa, sangat terjangkau, sangat kompak, Anda tidak butuh SIM, bisa dicas di rumah," ujar Cobee, di Jakarta, Selasa (4/10/2022).

"Kami sudah menjualnya ke berbagai negara, seperti Turkiye, Inggris, Maroko, dan lainnya. Mobil ini menjadi bukti bahwa tidak ada batasan mengenai kreativitas dan inovasi. Jadi, jika nanti ada permintaan besar dari Indonesia, kita bisa berdiskusi," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.