Air ev Inden 2 Bulan, Wuling Tambah Kapasitas Produksi

Kompas.com - 21/09/2022, 16:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Wuling Air ev diklaim sudah mencatatkan SPK sebanyak 3.000. Mobil listrik yang diproduksi di Indonesia ini pun saat ini harus inden jika mau membelinya, kurang lebih dua bulan.

Untuk mengurangi waktu tunggu tersebut, Wuling Motors berencana untuk meningkatkan kapasitas produksi di pabrik Cikarang. Target awal Wuling adalah memproduksi 10.000 Air ev dalam satu tahun.

Brand & Marketing Director Wuling Motors Dian Asmahani mengatakan, Wuling sedang dalam tahap meningkatkan kapasitas produksinya. Tapi yang perlu diketahui, tidak bisa asal langsung menambah jumlah produksi.

Baca juga: Menyokong Penjualan Air ev, Wuling Tambah Jumlah Diler

Wuling Air ev di Acara Air ev Green Mobility ExperienceDOK. WULING Wuling Air ev di Acara Air ev Green Mobility Experience

"Kalau kita ngomongin kapasitas produksi, banyak hal yang harus diperhitungkan. Bukan cuma kita bikin, termasuk dari sisi komponen segala macam kita harus siapkan, jadi itu masih dalam proses," ucapnya di Jakarta, Senin (19/9/2022).

Dian mengatakan, Air ev sudah diproduksi di pabrik Wuling sejak awal Agustus. Namun karena masih awal produksi, jumlahnya masih belum bisa maksimal.

"Kami mulai Agustus (produksi), karena masih awal, jadi masih belum full banget (produksi Air ev)," ucap Dian.

Baca juga: Dijual Rp 17 Jutaan, Motor Listrik Honda U-GO Mau Masuk Indonesia?

Sejak awal dibangun, pabrik Wuling punya kapasitas produksi sampai 120.000 kendaraan per tahun. Sedangkan di 2021, Wuling baru memakai hampir 30.000 dari total kapasitas pabrik.

"Jadi enggak ada (lini produksi) yang dikorbankan (untuk produksi Air ev). Masih cukup memadai jangka panjang untuk produksi yang lebih banyak," ucapnya.

Mengenai kapan mulai meningkatkan kapasitas produksi khusus Air ev, Dian mengatakan kalau banyak prosesnya. Pertama Air ev masih baru, ekosistemnya pun berbeda daripada mobil konvensional secara produksi.

"Bukan cuma kapasitas di pabrik yang kita siapin, tapi juga komponen. so far rencana kita meningkatkan kapasitas produksi berjalan sesuai rencana, tapi kita lihat perkembangannya," ucap Dian.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.