Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Katana Bekas di Semarang Harganya mulai Rp 50 Jutaan

Kompas.com - 17/09/2022, 14:02 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Walau mobil-mobil baru menawarkan segudang fitur canggih, tak dimungkiri bahwa Suzuki Katana mendapat tempat spesial di hati pencinta otomotif.

Wajar harga mobil ini selangit, pasalnya terkenal begitu piawai dan lincah melewati medan terjal berbatu, satu lagi tampilannya makin garang dengan sedikit modifikasi minimalis. 

Bahkan, begitu mudah menemukan iklan baris di media sosial menawarkan Suzuki Katana dengan harga tembus di atas Rp 100 jutaan. 

Mobil ini sangat cocok digunakan semua kalangan, desainnya bisa dibilang timeless alias tak pernah mati. Sparepart harganya murah dan gampang sekali di dapat, malah mirip harga onderdil motor.

Urusan penggunaan mobil ini hampir mirip dengan city car, ramah digunakan di jalan perkotaan. Apalagi ditambah dimensi bodi compact, seperti halnya berkendara LCGC. 

Sayangnya, di sejumlah bursa mobil bekas Kota Semarang cukup sulit mendapat unit original. Jika ada, harganya boleh dikata sudah di goreng. Stabil dan tak kunjung turun. Lantas seperti apa? 

Baca juga: Mau Pelihara Suzuki Katana Lawas, Harga Sekennya Mulai Rp 30 Jutaan

Menurut Trias, Spesial Jip dan Instalasi Mranggen unit original, modifikasi, dan koleksi dibedakan satu sama lain. Tujuannya supaya pasar Jimny dan Katana tidak tenggelam. 

Kopdar Komunitas Pecinta Suzuki Jimny dan Katana Dicky Aditya Wijaya Kopdar Komunitas Pecinta Suzuki Jimny dan Katana

"Sekarang banyak yang minat Katana atau Jimny tapi buat hobi. Jadi, nyari unit seadanya nanti dimodifikasi total, spek overland atau ekstrem. Mau ORI tetap ada, cuma ya itu harganya lebih tinggi. Bujet, Rp 50 jutaan ada, tapi dapat unit di bawah tahun 2.000," ucap Trias kepada Kompas.com, Jumat (16/9/2022). 

Pembagian segmen itu, kata dia, dampaknya berimbas harga Katana atau Jimny yang semakin 'ngawur'. Terlebih, populasinya sekarang ini juga tak banyak. Sebab, pemiliknya para penghobi dan kolektor. Jika beruntung, dapat unit rumahan dengan harga murah, tetapi kuncinya sabar. 

Satu hal menurut Trias, bagi konsumen awam yang belum paham seluk beluk Katana, poin pengecekan bagus atau tidaknya unit, bisa memprioritaskan bodi. Sebab, kelemahan Suzuki Katana jika ada sedikit keropos, gampang menjalar titik lainnya. 

Poin cek Suzuki Katana, bagian lantai bawah wajib bebas keroposDicky Aditya Wijaya Poin cek Suzuki Katana, bagian lantai bawah wajib bebas keropos

"Dua titik rawan keropos, bawah jok pengemudi dan lis kaca. Jika ada indikasi keropos sedikit saja mending pilih unit lain. Mudah merembet dan melebar keroposnya," katanya. 

Ditanya soal mesin, Trias menyebutkan, kondisi mesin berkode F 10 A Suzuki Jimny dan Katana kuncinya asal tidak ngebul, maka semuanya normal. 

Suzuki KatanaDicky Aditya Wijaya Suzuki Katana

"Kalau mesin malah gampang, cek aja pas idling ada asap putih atau tidak. Hampir mirip seperti cek unit mobil bekas lainnya. Yang berisiko itu pilih unit eks offroad, harus paham minusnya di mana dan ubahan spek upgrade apa saja, sekalian buat nawar," ujarnya. 

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Jumat (16/9/2022), berikut ini daftar pilihan Suzuki Katana ORI dengan harga murah di Semarang dan sekitarnya: 

Baca juga: Pertimbangan Kalau Mau Bangun Suzuki Katana Lawas

Katana GX 1995: Rp 56 juta 

Katana GX 1995: Rp 57,5 juta

Katana GX 1995: Rp 68,5 juta 

Katana GX 2003: Rp 62 juta 

Katana GX 2001: Rp 60 juta 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.