Buat Kendaraan Pribadi Harga BBM Wajar Mahal

Kompas.com - 06/09/2022, 07:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Isu kenaikan harga BBM sebenarnya sudah pernah digaungkan sejak beberapa tahun yang lalu. Hal ini terjadi karena cadangan minyak dunia yang terus menipis. Berkaca dari sebab itu, mahalnya harga BBM sebetulnya menjadi fenomena yang wajar.

“Sejak 20 tahun silam saya sudah sering mengatakan kepada publik kalau harga BBM harusnya mahal karena cadangan minyak kita itu terbatas,” ujar Ki Darmaningtyas, Ketua Institut Studi Transportasi (Instran), dalam keterangan tertulis (5/9/2022).

Darmaningtyas juga mengatakan, kalau harga BBM murah, ada kecenderungan orang akan memboroskan bensin.

Baca juga: Cara Irit Mengendarai Mobil Matik di Tengah Kenaikan Harga BBM

Pengisian BBM di SPBU Pertamina. 

Dok. Pertamina Pengisian BBM di SPBU Pertamina.

Kondisi ini bisa berdampak pada semakin langkanya cadangan minyak dunia bagi generasi anak cucu kita di masa mendatang.

“Yang benar BBM untuk kendaraan pribadi memang harus mahal, tapi BBM untuk angkutan umum, baik angkutan penumpang maupun angkutan barang harus dibuat murah, sehingga kenaikan harga BBM itu tidak berkorelasi terhadap kenaikan harga barang-barang,” ucap Darmaningtyas.

Menurutnya, kenaikan harga BBM yang selalu berdampak pada kenaikan harga barang-barang, disebabkan karena tidak pernah ada kebijakan yang jelas dari Pemerintah, yang memberikan subsidi khusus untuk angkutan penumpang dan barang.

Baca juga: Akses 28 Gerbang Tol di Jakarta yang Kena Ganjil Genap

“Sebetulnya kalau mau jujur, kenaikan harga BBM itu yang ribut hanya di Jawa saja. Masyarakat di luar Jawa, terlebih di Kalimantan, Maluku, Papua, dan saudara-saudara yang ada di daerah kepulauan membayar harga BBM di atas Rp 10.000, itu sudah biasa,” kata Darmaningtyas.

“Bahkan sebelum ada kebijakan BBM satu harga, saudara-saudara di Papua bisa bayar bensin satu liter bisa mencapai Rp 80.000. Tapi di Jawa terlalu lama masyarakat dimanjakan dengan harga BBM yang murah,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.