Percepat Elektrifikasi, PLN Hadirkan SPKLU untuk Bus Listrik

Kompas.com - 27/07/2022, 19:01 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT PLN (Persero) melalui PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jakarta Raya sediakan Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) perdana untuk bus listrik, guna memenuhi keperluan fasilitas pengisian energi kendaraan listrik.

Langkah ini, merupakan hasil sinergi dengan Perum Damri dan PT Tri Energi Berkarya (TEB). Kerja sama ditandai dengan penandatanganan kesepakatan kerja sama di Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022, Selasa (26/7/2022).

General Manager PLN UID Jaya Doddy B Pangaribuan mengatakan, SPKLU Ultra Fast Charging pertama dengan pola kemitraan sharing economic model dan menjadi pioner untuk SPKLU yang bisa untuk charge mobil maupun bus listrik.

Baca juga: Bali Jadi Lokasi Pilot Project Kendaraan Listrik

Penandatanganan kerja sama PT PLN dengan Perum Damri dan PT Tri Energi Berkarya (TEB) bangun SPKLU bus listrik di Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022, Selasa (26/7/2022).dok.PLN Penandatanganan kerja sama PT PLN dengan Perum Damri dan PT Tri Energi Berkarya (TEB) bangun SPKLU bus listrik di Periklindo Electric Vehicle Show (PEVS) 2022, Selasa (26/7/2022).

"Kita berharap 1 SPKLU bisa melayani 10 kendaraan listrik. Jakarta sendiri masih punya cadangan listrik 36 persen, jadi jangan khawatir untuk pasokan listriknya," kata Doddy dalam keterangannya.

Skema kerja sama penyediaan SPKLU ini menggunakan Skema Provide, Privately Owned and Operated (PPOO), di mana PLN sebagai pemegang Izin Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (IUPTL) akan menyediakan infrastruktur SPKLU dan platform teknologi informasi.

Sedangkan pihak DAMRI akan menyediakan lahannya. Pihak TEB sendiri akan menyiapkan SPKLU beserta pengoperasian dan pemeliharaan.

General Manager Perum DAMRI Cabang Jakarta Rahmat Santoso mengatakan, kerja sama ini merupakan langkah awal pertumbuhan kendaraan listrik di Indonesia.

Baca juga: Tambah Investasi di Indonesia, Toyota Siapkan Mobil Hybrid Baru

Bus listrik Transjakarta mulai beroperasi untuk 4 rute non-BRT saat diresmikan di Plaza Selatan Monumen Nasional, Selasa (8/3/2022).KOMPAS.com/SINGGIH WIRYONO Bus listrik Transjakarta mulai beroperasi untuk 4 rute non-BRT saat diresmikan di Plaza Selatan Monumen Nasional, Selasa (8/3/2022).

Rahmat mengatakan DAMRI akan mengerahkan 53 unit bus merek E-Inobus untuk operasional angkutan perkotaan di wilayah Bandung dan Surabaya. Sedangkan 1 unit bus merek Edison Motors yang akan dioperasikan untuk angkutan bandara.

"Program bus listrik untuk angkutan perkotaan DAMRI juga berkolaborasi dengan Kementerian Perhubungan. Kerja sama dengan PLN dan TEB hari ini adalah langkah awal untuk sinergi berkelanjutan," ungkap Rahmat Santoso.

Direktur PT TEB Tania Natasha Andrika, menjelaskan, langkah ini dilakukan untuk bisa mencapai target pengurangan emisi di sektor transportasi.

Baca juga: Apa Benar Ban Pakai Nitrogen Bikin BBM Lebih Irit?

Langkah kolaborasi ini harapannya juga bisa mendukung program pemerintah dalam pengembangan ekosistem kendaraan listrik.

"Kami berkomitmen untuk mengutamakan kualitas dan layanan sebagai operator SPKLU untuk kenyamanan pengguna mobil listrik. Kami sangat mendukung program pemerintah untuk pengembangan EV," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.