Berhenti di Lampu Merah, Netralkan Transmisi dan Jangan Pakai Rem Tangan

Kompas.com - 19/07/2022, 13:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecelakaan akibat rem blong sering terjadi tidak terduga dan kerap memakan banyak korban jiwa. Seperti yang terjadi di Jalan Alternatif Transyogi Cibubur, Jakarta Timur, Senin (18/7/2022) sore.

Satu unit truk tangki BBM diduga mengalami rem blong dan menabrak sejumlah mobil pribadi dan sepeda motor yang berhenti di persimpangan karena lampu merah. Akibatnya, ada 11 korban jiwa yang merupakan pengendara sepeda motor.

Kecelakaan serupa juga pernah terjadi di Muara Rapak, Balikpapan, Kalimantan Timur pada awal tahun lalu, Jumat (21/1/2022).

Salah satu kemiripannya adalah dugaan rem truk yang blong dan lokasi kejadian di area lampu merah dengan kontur jalan menurun, sehingga tabrakan tidak bisa dihindari.

Baca juga: Korban Kecelakaan di Cibubur, Bisa Klaim Asuransi Jasa Raharja

Selain perlunya evaluasi terkait penempatan lampu merah, ada beberapa hal yang bisa dilakukan oleh pengemudi kendaraan bermotor untuk mengantisipasi atau meminimalisir kemungkinan tertabrak saat sedang berhenti di lampu merah.

Daftar lampu merah dengan durasi terlama di Indonesia.Shutterstock/Eddy Fahmi Daftar lampu merah dengan durasi terlama di Indonesia.

Training Director Safety Defensive Consultant (SDCI) Sony Susmana menjelaskan, selama masih di jalan raya, risiko mengalami kecelakaan akan tetap tinggi.

Namun, beberapa hal yang bisa dilakukan untuk setidaknya menghindar jika ada kejadian yang tak terduga, salah satunya adalah dengan cara menginjak rem dan menetralkan transmisi saat berhenti di lampu merah, bukan menggunakan rem tangan.

Truk BBM Pertamina terlibat kecelakaan maut di Jalan Raya Alternatif Cibubur atau Transyogi, wilayah Bekasi, Jawa Barat, Senin (18/7/2022). Truk Pertamina tersebut menabrak sejumlah motor dan mobil. Delapan pengendara motor tewas dalam kecelakaan yang diduga akibat rem truk blong.KOMPAS.com/Joy Andre Truk BBM Pertamina terlibat kecelakaan maut di Jalan Raya Alternatif Cibubur atau Transyogi, wilayah Bekasi, Jawa Barat, Senin (18/7/2022). Truk Pertamina tersebut menabrak sejumlah motor dan mobil. Delapan pengendara motor tewas dalam kecelakaan yang diduga akibat rem truk blong.

Baca juga: Alasan Kenapa Dilarang Mengecas Power Bank di Kabin Bus

"Kendaraannya apapun yang dilakukan adalah injak pedal rem, bukan rem tangan atau parking brake. Kalau motor, tarik tuas rem. Hal ini salah satu tujuannya untuk melakukan escaping dengan segera," ucap Sony kepada Kompas.com, Selasa (19/7/2022).

Sony menekankan pengemudi untuk tetap waspada di jalan, termasuk saat sedang berhenti di lampu merah.

Pasalnya, potensi bahaya bisa datang dari mana saja, termasuk dari arah belakang seperti kasus kecelakaan di Cibubur dan di Balikpapan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.