Perbedaan Transmisi Mobil CVT dengan Matik Konvensional

Kompas.com - 18/07/2022, 12:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak orang memilih mobil transmisi matik untuk mobilitas sehari-hari. Selain mudah dalam hal pengoperasianya, juga memiliki kenyamanan yang lebih unggul jika dibandingkan dengan mobil manual.

Mobil matik sendiri terdiri dari beberapa tipe, ada yang Automatic Transmission (AT), Continuously Variable Transmission (CVT) serta Dual Clutch Transmission (DCT).

Nah, di antara tiga transmisi tersebut hanya ada dua transmisi yang mengandalkan torque converter sebagai pengganti kopling kering. Yaitu CVT dan AT atau biasa disebut dengan matik konvensional.

Baca juga: Kenapa Kampas Rem Mobil Matik Cepat Habis dibanding Manual?

Tuas transmisi Daihatsu New SirionDok. ADM Tuas transmisi Daihatsu New Sirion

Biasanya orang kurang memperhatikan tipe transmisi, tahunya mobil tersebut matik saja. Padahal antara matik konvensional dengan CVT saja sudah sangat berbeda. Mulai cara kerja, komponen, perawatan serta performa yang dirasakan pengendara.

Foreman Nissan Bintaro, Mukti Aji mengatakan dari sisi performa matik konvensional memiliki beberapa percepatan sehingga dapat dirasakan perpindahan giginya, sementara CVT hanya mengandalkan rasio puli jadi lebih halus.

“Transmisi matik konvensional memiliki perpindahan percepatan, kadang ada yang 4 percepatan sehingga perpindahannya terasa, kalau CVT jauh lebih lembut bahkan perpindahan giginya tidak terasa karena hanya mengandalkan rasio puli,” ucap Mukti kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Ingat, Bawa Mobil Transmisi Matik Tidak Sekadar Gas dan Rem

Honda BR-V Prestige CVTKOMPAS.com/STANLY RAVEL Honda BR-V Prestige CVT

Dia mengatakan perbedaan tersebut tentu berhubungan erat dengan komponen serta prinsip kerjanya. Dari komponennya saja dapat diketahui, jika CVT menggunakan dua puli serta sabuk baja sebagai penentu rasio putaran mesin ke roda. Besar kecilnya puli tersebut digerakkan oleh oli CVT berdasarkan perintah dari ECU.

Sedangkan transmisi matik konvensional mengandalkan planetary gear sebagai penentu rasio yang dibantu oleh beberapa kopling dan selenoid sebagai penentu perpindahan percepatannya. Perpindahan percepatan tersebut digerakkan oleh oli matik berdasarkan perintah ECU juga.

Untuk perawatannya sebenarnya sama saja, hanya dengan melakukan pemeriksaan rutin dan penggantian oli. Hanya saja, oli yang dibutuhkan pada masing-masing transmisi berbeda.

Baca juga: Mengenal Arti Kode pada Tuas Transmisi Mobil Matik

Toyota kembangkan GR Yaris dengan sistem transmisi otomatis 8-percepatanDok. Motor1.com Toyota kembangkan GR Yaris dengan sistem transmisi otomatis 8-percepatan

Foreman Nissan Bintaro, Ibrohim mengatakan antara matik konvensional dan CVT membutuhkan oli yang berbeda.

“Komponen CVT dan matik konvensional kan berbeda, sehingga membutuhkan oli yang berbeda pula,” ucap Ibrohim kepada Kompas.com belum lama ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.