Masih Sering Disepelekan, Ingat Lagi Bahaya Menerobos Lampu Merah

Kompas.com - 13/06/2022, 10:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Masih banyak pengguna kendaraan bermotor yang tidak mengindahkan peringatan lampu lalu lintas di jalan raya. Seringkali, pengemudi menerobos meskipun lampu merah baru menyala atau karena tidak ingin terlalu lama berhenti.

Kebiasaan buruk ini sering disepelekan dan kerap dilakukan secara beramai-ramai; menjadi sesuatu yang lazim dilakukan oleh pengemudi.

Padahal, kebiasaan buruk ini berbahaya dan berakibat fatal, baik bagi pengendara maupun pengguna jalan yang lain.

Baca juga: Baru Meluncur, Suzuki Ertiga Hybrid Langsung Diskon Rp 20 Juta

Tidak sedikit kasus kecelakaan lalu lintas yang terjadi akibat pengemudi memaksakan diri untuk menerobos lampu merah karena menganggap area sekitarnya masih aman untuk dilintasi.

Seperti contoh yang terjadi baru-baru ini adalah kecelakaan yang terjadid di Gunungkidul, Sabtu (11/6/2022) yang lalu. Seorang pengendara sepeda motor meninggal dunia akibat tertabrak motor. Berdasarkan keterangan pihak kepolisian, pengendara motor tersebut menerobos lampu merah.

"Karena jarak terlalu dekat dan kedua pengendara tidak bisa menguasai laju kendaraannya sehingga terjadi tabrakan," ucap Kanit Penegakan Hukum Satlantas Polres Gunungkidul Iptu Darmadi seperti dikutip NTMC Polri, Minggu (12/6/2022).

Ada beberapa faktor yang menjadi penyebab pengguna kendaraan bermotor kerap menerobos lampu merah. Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana enjelaskan bahwa hal ini sudah menjadi kebiasaan; bermula dari satu orang yang melanggar dan tidak ditindak, sehingga terus bertambah keesokan harinya.

"Mereka ini golongan pengendara yang tingkat pendidikannya rendah," ucap Sony pada Kompas.com beberapa waktu yang lalu.

Pengendara motor melintas di Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (30/4/2022). Pada H-2 Hari Raya Idul Fitri 1443 H,  jembatan yang menjadi penguhubung antara Pulau Jawa dan Pulau Madura tersebut mulai dipadati kendaraan terutama roda dua yang mudik menuju ke Pulau Madura.ANTARA FOTO/MOCH ASIM Pengendara motor melintas di Jembatan Suramadu, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (30/4/2022). Pada H-2 Hari Raya Idul Fitri 1443 H, jembatan yang menjadi penguhubung antara Pulau Jawa dan Pulau Madura tersebut mulai dipadati kendaraan terutama roda dua yang mudik menuju ke Pulau Madura.

Baca juga: Berapa Harga Baterai dan Biaya Servis Suzuki Ertiga Hybrid?

Minimnya pengetahuan terhadap keselamatan dan peraturan lalu lintas menjadi salah satu penyebabnya. Kemudian selain karena tidak adanya penindakan, faktor lainnya adalah karena mengikuti orang lain yang melanggar dan tidak ditilang atau tetap baik-baik saja.

"Dilihat hal tersebut tidak berdampak buruk, maka keesokan hari dia akan mengikuti pelanggarannya. Mereka adalah golongan pengendara yang tingkat akal sehatnya rendah," ucap Sony.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.