Kerap Gagal Nanjak, Ini Pentingnya Jaga Jarak Aman di Belakang Truk

Kompas.com - 15/05/2022, 10:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.comTruk yang gagal menanjak memang kerap terjadi di Indonesia. Ada beberapa hal yang membuatnya terjadi, seperti rem blong, overloading, atau mesin mengalami masalah.

Ketika truk yang gagal menanjak, biasanya langsung meluncur ke bawah. Misalnya seperti pada video yang diunggah akun Romansa Sopir Truck ke Instagram.

Pada video ini, bisa dilihat truk yang tidak kuat menanjak dan langsung mundur. Beruntung mobil perekam menjaga jaraknya dengan baik, sehingga tidak tertabrak truk yang mundur tadi.

Baca juga: Rem Blong, Truk Tabrak Sepeda Motor di Bantargebang

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Romansa Sopir Truck (@romansasopirtruck)

 

Sopir truk juga bisa mengendalikan truknya dengan baik, sehingga diarahkan ke parit dan membuat truknya berhenti.

Mengenai video tersebut, Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting Jusri Pulubuhu mengatakan, ketika mengemudi memang lebih baik jaga jarak yang aman jika terpaksa berada di belakang truk.

“Jika penting atau dalam kondisi aman tentunya diperbolehkan mendahului kendaraan itu jika kita sedang di belakang. Atau paling tidak, jaga jarak aman dengan kendaraan sekitar,” ucap Jusri kepada Kompas.com belum lama ini.

Baca juga: Saat Melakukan Pengereman Mendadak di Tol, Perlu Menyalakan Hazard?

Bisa dilihat pada video tersebut, jika mobil menjaga jarak dengan truk yang ada di depannya maka bisa terhindar dari celaka. Saat ada ruang kosong di depan, mobil bisa bereaksi dengan mundur atau manuver lainnya.

Selain itu, truk punya masalah lain, yakni blind spot yang besar. Jadi pengemudi tidak dapat melihat dan sadar jika ada kendaraan lain di sekitarnya.

“Jadi, usahakan jangan terlalu lama berada di dekat-dekat kendaraan besar,” kata Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.