BrandzView
Konten ini kerja sama kompas.com untuk edukasi mengenai mobil bertenaga listrik

Pengelolaan Limbah Baterai Kendaraan Listrik Jangan Seperti Aki Bekas

Kompas.com - 04/03/2022, 09:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Sejalan dengan percepatan program kendaraan bermotor listrik, pemerintah diminta untuk mengantisipasi limbah baterai. Meskipun sering dianggap sampah, keberadaan komponen tersebut bisa menjadi sentra ekonomi baru di Indonesia.

Baterai kendaraan listrik potensial menjadi circular economy karena di situ isinya logam,” ujar Ahmad Safrudin, Direktur Eksekutif Komite Penghapusan Bensin Bertimbal (KPBB), dalam webinar 'Mimpi Produksi Kendaraan Listrik Nasional' (2/3/2022).

Pria yang akrab disapa Puput itu mengatakan, pemerintah perlu menata pengelolaan limbah dengan baik dan disalurkan kepada para pihak yang memiliki teknologi dan metodologi yang mumpuni.

Baca juga: Lane Hogger di Tol Dinilai Membahayakan, Apakah Harus Ada Sanksi?

Pengemudi Gojek, Ismail sedang berbincang dengan Presiden Jokowi terkait proses penggantian baterai pada kendaraan listrik dalam acara Peresmian Kolaborasi Pengembangan Ekosistem Kendaraan Listrik di SPBU MT Haryono, Jakarta, Selasa (22/2/2022).Hasil tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden Pengemudi Gojek, Ismail sedang berbincang dengan Presiden Jokowi terkait proses penggantian baterai pada kendaraan listrik dalam acara Peresmian Kolaborasi Pengembangan Ekosistem Kendaraan Listrik di SPBU MT Haryono, Jakarta, Selasa (22/2/2022).

Sehingga limbah baterai kendaraan listrik bisa ditambang ulang, untuk diambil kembali berbagai jenis logam berharga di dalamnya.

Lebih lanjut, ia berharap pengelolaan limbah baterai kendaraan listrik bisa dilakukan lebih baik, jangan seperti pengelolaan limbah aki bekas, yang menyebabkan masyarakat terkontaminasi zat-zat berbahaya.

Menurutnya, kontaminasi dari limbah aki bekas mengakibatkan anak-anak di sekitar peleburan daur ulang aki bekas terlahir cacat, down syndrome, autis, hipertensi, dan berbagai penyakit berat lainnya.

Baca juga: Update Pengaspalan Ulang Sirkuit Mandalika, Prosesnya Cukup Ribet

Rangka dan baterai pada mobil listrik murni Toyota, Lexus UX 300e.Toyota Rangka dan baterai pada mobil listrik murni Toyota, Lexus UX 300e.

“Ini kan aki bekas kalau sekarang dengan konteks baterai kendaraan listrik, baterainya itu kan mengandung logam. Logamnya sangat bernilai tinggi, jadi sebenarnya tidak akan susah sepanjang pemerintah tegas,” ucap Puput.

Sebagai informasi, Kementerian BUMN pada Maret 2021 telah mengumumkan pendirian Indonesia Battery Corporation (IBC).

Berdirinya perusahaan ini diklaim untuk mengelola industri baterai yang terintegrasi dari hulu sampai ke hilir.

Pemerintah pun telah menargetkan jumlah produksi baterai kendaraan listrik mencapai 600.000 unit untuk mobil, dan 2,45 juta unit untuk sepeda motor pada 2030.


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.