Korlantas Tanggapi Perbedaan Ujian SIM C di Indonesia dan Negara Lain

Kompas.com - 13/12/2021, 17:24 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.comKorlantas Polri ikut mengomentari video viral tentang perbandingan ujian praktik SIM C di Indonesia dengan negara lain, yang diduga negara Taiwan.

Seperti diketahui, video tersebut memperlihatkan sulitnya ujian praktik SIM C di Indonesia yang harus melewati rute zig-zag, hingga berputar menyerupai angka 8, tanpa kaki menyentuh tanah.

Sementara ujian praktik sepeda motor di negara lain hanya melewati sebuah jalur yang disiapkan, tanpa tantangan zig-zag maupun angka 8.

Baca juga: Calon Penerima Diskon PPnBM Permanen, Tidak Termasuk Avanza

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Radio Sonora 92,0 FM Jakarta (@sonorafm92)

Kasubdit STNK Korlantas Polri Kombes Pol Taslim Chairuddin, mengatakan, SIM bukanlah sekedar izin yang dibutuhkan pengendara saat berkendara di jalan raya.

Melainkan juga sebagai privilege atau penghargaan yang diberikan negara kepada warganya atas kompetensi yang dimiliki dalam mengemudikan kendaraan.

Hal ini karena ketika di jalan raya, mengemudikan kendaraan selain membahayakan diri sendiri juga dapat membahayakan orang lain, sehingga pengemudi kendaraan haruslah kompeten.

Baca juga: Wanita Ini Paksa Mundur Sedan Pakai Strobo yang Melawan Arus

SIM A dan SIM CKOMPAS.com/GILANG SATRIA SIM A dan SIM C

“Tujuannya adalah untuk mengukur tingkat kemahiran pengemudi roda dua dalam mengatur keseimbangan tubuh ketika mengemudikan kendaraan di jalan,” ujar Taslim, dikutip dari NTMC Polri (13/12/2021).

Sementara itu, kompetensi ketika berkendara menurut Taslim bukanlah hal sederhana. Setidaknya dibutuhkan tiga elemen ketika berkendara yakni meliputi pengetahuan, keterampilan, sikap, dan perilaku.

“Pengetahuan diukur melakui ujian teori, di mana seorang calon pengemudi dituntut harus tahu aturan bagaimana aturan dan tata cara mengemudikan kendaraan yang baik dan benar di jalan, uji praktik adalah untuk mengukur keterampilan calon pengemudi,” ucap Taslim.

Baca juga: Cerita Baterai Remote Keyless Habis, Vario Langsung Mogok

Salah seorang pemohon SIM tengah belajar, sebelum mengikuti ujian praktek SIM di Satlantas Polres Gresik.KOMPAS.com / Hamzah Salah seorang pemohon SIM tengah belajar, sebelum mengikuti ujian praktek SIM di Satlantas Polres Gresik.

Sehingga yang kemudian menjadi persoalan saat ini menurut Taslim adalah bagaimana mengukur sikap perilaku maupun attitude pengemudi.

Hal ini karena menurutnya sangat terkait dengan karakter dasar yang terbangun oleh keluarga, lembaga pendidikan, lembaga agama, dan lingkungan sosial.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.