Sah, Perjalanan Darat Aglomerasi Wajib STRP Berlaku Pekan Depan

Kompas.com - 09/07/2021, 12:11 WIB
Cara Buat STRP Selama PPKM Darurat KOMPAS.com/Akbar Bhayu TamtomoCara Buat STRP Selama PPKM Darurat

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Darat resmi mengeluarkan Surat Edaran (SE) 49, Jumat (9/7/2021).

SE 49 tersebut sebagai perubahan atas SE 43 2021 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri Dengan Transportasi Darat Pada Masa Pandemi Covid-19.

"Jadi hari ini ada dua SE yang kami terbitkan, untuk darat SE 49 dan perkeretaapian SE 50. Tujuannya lebih menekan perjalanan orang di transportasi darat, penyeberangan, perkeretaapian khususnya di kawasan aglomerasi dan berlaku mulai 12 Juli 2021," ucap Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati, dalam keterangan resmi secara virtual, Jumat (9/7/2021).

Baca juga: Selain Jabodetabek, Perjalanan Darat Aglomerasi Juga Wajib STRP

Untuk isi dari SE 49, menurut Adita menekankan soal tambahan syarat perjalan di kawasan aglomerasi pada transportasi darat, danau, dan penyeberangan dalam wilayah aglomerasi perkotaan untuk memiliki Surat Tanda Registrasi Pekerja atau STRP.

Penumpukan kendaraan terjadi saat petugas melakukan penyekatan di depan Gerbang Tol Pasteur, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (6/7/2021). Selama PPKM Darurat, Kota Bandung tertutup bagi warga dari luar wilayahnya, hal tersebut dilakukan untuk menekan mobilitas masyarakat dan mengurangi penyebaran Covid-19.KOMPAS.com/AGIE PERMADI Penumpukan kendaraan terjadi saat petugas melakukan penyekatan di depan Gerbang Tol Pasteur, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa (6/7/2021). Selama PPKM Darurat, Kota Bandung tertutup bagi warga dari luar wilayahnya, hal tersebut dilakukan untuk menekan mobilitas masyarakat dan mengurangi penyebaran Covid-19.

"Menambah ketentuan untuk perjalanan rutin dalam wilayah aglomerasi perkotaan hanya berlaku untuk kepentingan sektor esensial dan kritikal. Selain itu, melengkapi dokumen perjalanan berupa STRP atau surat keterangan lain yang dikeluarkan pemerintah daerah setempat, namanya bisa bermacam-macam tergantung Pemda setempat," ujar Adita.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Selain STRP, pelaku perjalanan transportasi darat juga bisa menyertakan surat tugas yang ditandatangani perusahan atau pejabat minimal eselon II untuk sektor pemerintahan yang bersetempel, atau cap basah, atau tanda tangan elektronik. Ini SE 49 terkait perubahan SE 43," kata Adita.

Adanya pengetatan atau revisi SE dikarenakan masih tingginya pergerakan masyarakat hingga hari kelima penerapan PPKM Darurat, khususnya di kawasan aglomerasi seperti Jabodetabek.

Baca juga: Belum Maksimal, Kemenhub Siapkan Aturan Baru Perketat Perjalanan Darat

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Dinas Perhubungan DKI Jakarta (@dishubdkijakarta)

 

Hal tersebut dilihat dari persentasi penurunan mobilitas yang belum signifikan, atau masih di bawah 30 persen dibandingkan masa sebelum PPKM Darurat, baik untuk perjalanan darat dengan bus, kereta komuter, serta kendaraan pribadi.

Menurut Adita, sesuai dengan Koordinator PPKM Darurat, untuk menurunkan angka harian Covid-19 di Indonesia diperlukan penurunan tingkat mobilitas masyarakat minimal 30 sampai 50 persen.

Berikut isi SE 49 terkait perubahan atas SE 43 ; 

Baca juga: Selama PPKM Darurat, Akses Masuk Kota Malang Ditutup Total

Satlantas Polres Demak Jawa Tengah memeriksa setiap kendaraan yang masuk ke Kota Demak saat melakukan penyekatan di pertigaan Bogorame Jalan Sultan Fatah Demak, Selasa (6/7/2021) sore.KOMPAS.COM/ARI WIDODO Satlantas Polres Demak Jawa Tengah memeriksa setiap kendaraan yang masuk ke Kota Demak saat melakukan penyekatan di pertigaan Bogorame Jalan Sultan Fatah Demak, Selasa (6/7/2021) sore.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.