Ganjil Genap di DKI Jakarta Belum Berlaku Hari Ini

Kompas.com - 07/06/2021, 07:22 WIB
Suasana lalu lintas di ruas Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin (17/5/2021). Pada hari pertama kerja usai libur Lebaran, lalu lintas Jakarta kembali padat. KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOSuasana lalu lintas di ruas Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin (17/5/2021). Pada hari pertama kerja usai libur Lebaran, lalu lintas Jakarta kembali padat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sistem pembatasan kendaraan dengan skema ganjil genap (gage) di wilayah DKI Jakarta belum akan berlaku dalam waktu dekat guna mengatasi kemacetan.

Sebab, hal tersebut perlu dilakukan kajian mendalam agar tidak jadi klaster baru penyebaran virus corona alias Covid-19 di transportasi umum.

"Hingga saat ini, kebijakan tersebut belum akan diberlakukan. Nanti tunggu saja keputusan Pemprov melalui Dishub dan jajaran beserta instansi terkait lain seperti Polda Metro," kata Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria, Sabtu (5/6/2021).

Baca juga: Masih Banyak Warga Sipil Nekat Pakai Strobo, Pahami Lagi Aturannya

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Ia mengatakan, sistem ganjil genap diterapkan untuk mengendalikan aktivitas berkendara masyarakat yang mulai kembali tinggi di masa pandemi belakangan ini.

Tetapi karena terdapat kondisi khusus, yakni ancaman penyebaran atas virus corona dan kecukupan transportasi umum, maka aturan tersebut perlu didiskusikan lebih lanjut serta spesifik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita tentu berikan perhatian lebih terhadap peningkatan aktivitas kendaraan dan akan didiskusikan kembali. Tunggu saja kebijakan yang akan diambil oleh Pak Gubernur," lanjutnya.

Dalam kesempatan terpisah, pernyataan serupa dikatakan Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo. Saat ini, Pemprov DKI bersama pihak kepolisian dan Dishub masih mengkajinya.

“Kami akan lakukan kajian secara komprehensif karena banyak aspek yang perlu jadi pertimbangan, terkhusus terkait penyebaran Covid-19,” kata dia.

Baca juga: Kronologi Baju Balap Quartararo Terbuka Hingga Gagal Podium

Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Lalu lintas kendaraan di Tol Dalam Kota Jakarta tampak padat pada jam pulang kerja di hari ketiga pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) tahap dua, Rabu (16/9/2020). Pembatasan kendaraan bermotor melalui skema ganjil genap di berbagai ruas Ibu Kota resmi dicabut selama PSBB tahap dua.

Hal serupa dipaparkan pihak Polda Metro Jaya selaku pelaksana aturan berlalu lintas di wilayah terkait. Jangan sampai, kebijakan gage mengakibatkan penumpukan penumpang yang berpotensi menjadi klaster penyebaran Covid-19.

“Jadi, memang harus dilihat kesiapannya bagaimana, jangan sampai ada penumpukan di moda transportasi umum,” ucap Wadirlantas Polda Metro Jaya AKBP Rusdy Pramana.

“Kami sarankan, rekomendasi manakala diterapkan kembali ganjil genap pada masa pandemi ini. Perlu diperhatikan juga kelengkapan sarana dan prasarana moda transportasi angkutan umum,” katanya lagi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.