Kendaraan Listrik Bakal Mendominasi Ibu Kota Baru

Kompas.com - 27/05/2021, 07:02 WIB
Foto tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden: konsep desain ibu kota baru Nagara Rimba Nusa, pemenang sayembara Kementerian PUPR. Kompas.com/Fitria Chusna FarisaFoto tangkapan layar YouTube Sekretariat Presiden: konsep desain ibu kota baru Nagara Rimba Nusa, pemenang sayembara Kementerian PUPR.

JAKARTA, KOMPAS.com – Penerapan transportasi yang lebih modern sekaligus cerdas dan ramah lingkungan diharapkan dapat diwujudkan di ibu kota baru.

Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi mengatakan, nantinya moda yang akan beroperasi di ibu kota baru adalah transportasi cerdas dan ramah lingkungan.

Seperti kendaraan listrik berbasis baterai, kendaraan otonom, dan angkutan umum otonom.

Baca juga: Catat, Syarat Perjalanan Keluar Kota hingga 31 Mei Mendatang

Bus listrik medium Inka E-InobusKOMPAS.com/SETYO ADI Bus listrik medium Inka E-Inobus

Baik untuk angkutan bus maupun kereta api dengan jenis kereta EMU (Electric Multiple Unit) berkemampuan semi cepat.

“Artinya peluang untuk memberikan masukan-masukan, dan sekaligus tantangan akan adanya teknologi, ilmu pengetahuan, lahan bisnis, dan lapangan pekerjaan baru,” ujar Budi dalam keterangan tertulis yang dilansir, Rabu (26/5/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Hal itu menjadi peluang dan tantangan bagi kita untuk membangun sistem transportasi cerdas di ibu kota baru,” kata dia.

Baca juga: Muncul Gambar Render Calon Avanza Baru, Jadi Mirip Rush

Ilustrasi proses charge mobil listrik Hyundai IoniqKOMPAS.com/Ruly Ilustrasi proses charge mobil listrik Hyundai Ioniq

Menhub menambahkan, pengoperasian kendaraan listrik di ibu kota baru ini juga sejalan dengan agenda presiden untuk percepatan elektrifikasi kendaraan di Indonesia.

Hal ini juga yang tertuang dalam Rencana Induk Energi Nasional dan Peraturan Presiden nomor 55 tahun 2019 tentang Program Percepatan Penyelenggaraan Kendaraan Listrik Berbaterai.

“Dalam membangun ibu kota baru, kita harus selalu konsisten untuk melakukan refomasi baik budaya, teknologi, termasuk reformasi di bidang transportasi,” ucap Budi.

“Transportasi yang cerdas dan berbasis digital menjadi pilihan, misalnya kendaraan listrik, yang merupakan satu hal yang sudah kita mulai, tetapi di ibu kota baru akan lebih komprehensif lagi,” tuturnya.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.