Mitos atau Fakta, Berkendara Saat Hujan Tak Boleh Pakai Sandal?

Kompas.com - 23/09/2020, 12:22 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.comBerkendara pada musim hujan butuh banyak persiapan. Selain membawa membawa mantel atau jas hujan, pengendara sepeda motor harus memakai alas kaki yang sesuai.

Jangan sampai demi menyelamatkan sepatu agar tidak basah, pemotor menggunakan sandal jepit atau memilih tanpa alas kaki.

Jusri Pulubuhu, Founder & Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), menilai kebiasaan ini tidak aman. Menggunakan sandal jepit saat berkendara menyimpan potensi bahaya yang besar.

Baca juga: Honda ADV150 Punya 3 Warna Baru Plus Emblem Timbul

Pahami prosedur standar bersepeda motor di jalanan basah. Sepeda motor saat hujanKompas/Iwan Setiawan Pahami prosedur standar bersepeda motor di jalanan basah. Sepeda motor saat hujan

Sebab, kaki sama halnya dengan bagian tubuh yang lain. Dalam berkendara, kaki harus terlidungi dengan baik.

“Sering dilihat dan jadi kebiasaan, pemotor menyimpan sepatunya dan menggantinya dengan sandal. Lebih parah banyak yang kemudian tidak mengenakan alas kaki atau nyeker,” ucap Jusri, kepada Kompas.com belum lama ini.

Menurut Jusri, bahaya yang mengintai kaki bisa mengalami cidera serius saat terjadi kecelakaan.

Baca juga: Penampakan Yamaha Aerox 155 Facelift Viral di Dunia Maya

Ilustrasi berkendara saat hujanfederaloil.co.id Ilustrasi berkendara saat hujan

Selain itu, berkendara tanpa alas kaki dapat mempengaruhi pengendalian terutama saat mengoperasikan tuas transmisi dan rem belakang.

“Jangan biarkan kaki tidak terlindungi. Pengendara motor wajib mempersiapkan dan memperhatikan keselamatan dirinya juga orang lain saat berkendara di kondisi apapun,” katanya.

Jusri menambahkan, saat ini sudah banyak tersedia sepatu dari bahan karet yang anti air dan dapat digunakan saat hujan.

Ataupun aksesoris lain yang dapat melindungi sepatu agar tidak basah. Menurutnya, piranti-piranti ini lebih baik digunakan dan dimanfaatkan para pengendara, ketimbang pakai sandal atau nyeker.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.