Mitos atau Fakta, Tambal Ban Tubeless Model String Merusak?

Kompas.com - 14/08/2020, 10:42 WIB
Ilustrasi tambal ban pinggir jalan yang biasa menawarkan jasa tambal model tusuk GridOto.comIlustrasi tambal ban pinggir jalan yang biasa menawarkan jasa tambal model tusuk

JAKARTA, KOMPAS.com - Penggunaan ban tubeless pada sepeda motor sudah bukan hal yang jarang lagi. Bahkan, pabrikan motor juga sudah banyak yang mengandalkan ban tubeless sebagai ban Original Equipment Manufacture ( OEM).

Banyak juga orang yang lebih memilih untuk menggunakan ban tubeless karena lebih nyaman dan aman. Sebab, ban tersebut tidak akan langsung kempis saat tertusuk benda tajam.

Baca juga: Ternyata Terlalu Sering Tambal Ban Tubeless Punya Efek Samping

Konstruksi dari ban tubeless memungkinkan angin yang ada di dalam keluar sedikit demi sedikit. Untuk itu, ban tubeless tetap harus ditambal.

Pelek jari-jari ban tubelessStanly/Otomania Pelek jari-jari ban tubeless

Ada dua teknik atau model pada tambal ban, khususnya ban tubeless, yakni string dan tip top. Paling banyak ditemui pada tukang tambal ban di pinggir adalah model string atau tusuk dan sumpal.

Tambal ban tubeless dengan model string memang cepat dan mudah. Sayangnya, tak banyak yang sadar bahwa dampaknya bisa membuat ban menjadi rusak.

Jimmy Handoyo, selaku Technical Service & Development Dept. Head PT Suryaraya Rubberindo Industries selaku produsen ban FDR, mengatakan, komponen nylon di dalam ban bisa putus jika ditusuknya tidak pas.

Baca juga: Ban Tubeless Kena Paku, Jangan Langsung Dicabut

"Sehingga, hal ini bisa merusak konstruksi ban. Bisa mengakibatkan ban menjadi benjol," ujar Jimmy, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Menurut Jimmy, cara yang paling direkomendasikan adalah tip top. "Tapi kalau sekarang kan orang ambil simple-nya. Kita juga tidak bisa melarang, karena itu yang banyak di pinggir jalan," kata Jimmy.

Untuk mencegah ban tertusuk benda tajam, salah satu cara termudah adalah menjaga tekanan udara. Sebab, tekanan udara yang kurang dari seharusnya dapat menyebabkan ban lebih beresiko tertusuk benda tajam.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X