Mitos atau Fakta, Ganti-ganti Merek Oli Bisa Merusak Mesin?

Kompas.com - 13/08/2020, 09:42 WIB
Pelumas kendaraan www.netwaste.org.auPelumas kendaraan

JAKARTA, KOMPAS.com - Seringkali kita mendengar anggapan masyarakat seputar larangan gonta-ganti merek oli. Bila dilakukan, salah satu dampak yang diyakini terjadi, adalah kurang optimalnya kinerja mesin.

Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor Didi Ahadi mengatakan, mitos seputar larangan gonta-ganti merek oli tidak benar. Sepanjang spesifikasi oli masih sama, pemilik kendaraan bebas untuk mengganti merek oli sesuai dengan yang disukainya.

“Tidak masalah bila pemilik kendaraan ingin mengganti oli A atau B karena faktor promosi, harga, atau karena ingin mencoba kualitas yang lebih baik,” ujar Didi kepada Kompas.com.

Baca juga: Hindari Kebiasaan Cuci Motor Setelah Pulang Kerja

Kode pada kemasan oli mesin bensin,Febri Ardani/KompasOtomotif Kode pada kemasan oli mesin bensin,

Menurut Didi, setiap produsen kendaraan hampir tidak pernah menyarankan penggunaan merek tertentu. Karena saran yang diberikan lebih ke jenis oli. Untuk jenis oli inilah yang diharapkan Didi diperhatikan oleh pemilik kendaraan.

Baca juga: Mengisi BBM Tak Sesuai Rasio Kompresi Sebabkan Kerusakan?

“Jangan sampai mobilnya diharuskan menggunakan oli kadar SAE 10-40, tapi malah memakai kadar SAE 0-20 karena lagi ada produk baru. Padahal belum cocok untuk kendaraan,” katanya.

Ilustrasi ganti oliDeltalube Ilustrasi ganti oli

Meski tidak mempermasalahkan gonta ganti merek oli, Didi mengatakan sangat jarang menemukan konsumen yang demikian. Sebab, konsumen dianggap punya kecenderungan loyal terhadap merek oli yang digunakannya.

“Karena kalau konsumen sudah yakin dengan pilihannya pasti dia akan merasa enggan untuk mengganati dengan merek lain,” tuturnya.

Biaya

Ilustrasi mengganti oli mesin pada mobil LCGCSHUTTERSTOCK Ilustrasi mengganti oli mesin pada mobil LCGC

Ada dua proses pergantian oli yang belum banyak diketahui oleh sebagian pemilik kendaraan, yakni ganti dan kuras oli. Adanya perbedaan proses ini yang membuat biayanya juga berbeda.

Didi mengatakan, perbedaan biaya antara ganti oli dan kuras oli disebabkan karena jumlah pemakaian oli baru.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X