Jangan Bonceng Anak dengan Duduk di Depan

Kompas.com - 07/08/2020, 19:41 WIB
Membonceng anak menggunakan sepeda motor Foto: IstimewaMembonceng anak menggunakan sepeda motor
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Membonceng anak kecil menggunakan sepeda motor sebetulnya tidak disarankan. Tapi kalau terpaksa maka orang tua harus tahu cara yang bisa memperkecil risiko keselamatan.

Head of Safety Riding Promotion Wahana, Agus Sani mengatakan, hal pertama yang harus diingat ialah jangan membonceng anak ditaruh di depan, tapi sang anak sebaiknya ditaruh di belakang.

Baca juga: Sambut Hari Kemerdekaan, Beli Peralite dan Pertamax Cashback 30 Persen

Pemudik bersepeda motor melintasi Jalur Pantura Indramayu - Cirebon, Jawa Barat, Jumat (23/6/2017). Pada H-2 Lebaran, jalur Pantura dipadati kendaraan pemudik khususnya kendaraan roda dua.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Pemudik bersepeda motor melintasi Jalur Pantura Indramayu - Cirebon, Jawa Barat, Jumat (23/6/2017). Pada H-2 Lebaran, jalur Pantura dipadati kendaraan pemudik khususnya kendaraan roda dua.

“Usahakan posisi anak ada di belakang pengendara. Sebab kita melawan arah angin. Sehingga jika ada batu kecil atau binatang dan debu, anak menjadi terlindungi," kata Agus kepada Kompas.com, belum lama ini.

Jangan sebaliknya, pengendara malah berlindung di belakang anaknya. Sebab kondisi badan anak masih rentan, belum lagi jika terjadi hal tidak diinginkan seperti kecelakaan, risiko sang anak sangat besar.

"Jika anak belum bisa berpegangan dengan kuat, bisa gunakan alat pengikat tambahan agar tidak terjatuh. Bahan pengikatnya bisa dari kain yang nyaman. Jangan pakai tali, karena malah membuat tidak nyaman,” kata Agus.

Baca juga: 10 Mobil Bekas Asal Eropa dan AS Harga Rp 50 Jutaan

Pemudik motor mulai padati jalur Kalimalang menuju Bekasi, Kamis (22/6/2017)Otomania Pemudik motor mulai padati jalur Kalimalang menuju Bekasi, Kamis (22/6/2017)

Saat ini sudah banyak tali pengikat yang posisi anaknya di depan pengendara. Biasanya ini dipakai untuk balita yang belum bisa berpegangan. Tapi dari sisi safety riding Agus mengatakan sebaiknya tidak dilakukan.

"Minimal naik kendaraan umum. Karena balita belum bisa pakai helm. Selain itu, belum ada juga helm untuk anak kecil yang sesuai standar keamanan dan keselamatan," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X